Alat dan asat meningkatkan bilirubin normal

Alanine aminotransferase (ALT, AlAT) dan aspartate aminotransferase (AST, AsAT) adalah sekelompok enzim penting (katalis alami untuk reaksi kimia) dari tubuh manusia yang termasuk dalam kelas aminotransferase. Zat ini melakukan pekerjaan penting yang terlibat dalam reaksi metabolisme asam amino. AlAT mengkatalisis transfer gugus amino alanin menjadi asam alfa ketoglutarat untuk membentuk asam piruvat. AsAT mempercepat transfer gugus amino aspargin menjadi asam alfa ketoglutarat dengan asam oksaloasetat dan glutamat yang dihasilkan. Kedua reaksi ini terjadi dengan partisipasi turunan dari vitamin B6 oleh koenzim peredoxalfosfata.

Alanine aminotransferase dan aspartate aminotransferase terlokalisasi di banyak jaringan tubuh manusia.

Sebagian besar dari mereka terkonsentrasi di sel-sel hati dan ginjal, sejumlah kecil diamati pada sel-sel otot dan jantung. Dengan melebihi nilai analisis, dimungkinkan untuk menarik kesimpulan di mana kerusakan sel organ terjadi dengan pelepasan aminotransferase.

Dalam analisis biokimia dari tes darah dibuat untuk setiap aminotransferase, untuk menentukan indeks independen mereka, tes juga dilakukan untuk rasio mereka dalam darah. Rasio ini disebut koefisien de Ritis (DRr). Koefisien ini ditentukan oleh rumus DRr = AcAT / AlAT.

Sehubungan dengan analisis ini, tes untuk konten bilirubin dibuat - produk pemecahan hemoglobin.

Norma aminotransferase dalam darah tergantung pada usia dan jenis kelamin orang tersebut. Tabel 1 menyajikan nilai referensi dari konten alanine aminotransferase dan aspartate aminotransferase.

Tabel 1. Tingkat analisis aminotransferase dalam darah.

Tingkat koefisien de Rytis berkisar dari 0,91 hingga 1,75.

Deviasi transaminase, de Rytis dan rasio bilirubin dapat mengindikasikan sejumlah besar penyakit.

Alasan peningkatan AST dan ALT

Ada banyak penyakit yang dapat menyebabkan peningkatan kandungan aminotransferase dalam darah. Di antara mereka, berikut ini harus disorot:

Berbagai jenis hepatitis. Tingkat analisis yang tinggi pada AlAT dan AsAT adalah tanda-tanda awal hepatitis dari berbagai jenis. Peningkatan isi aminotransferase dalam darah terjadi jauh lebih awal (sepuluh sampai lima belas hari sebelumnya) munculnya penyakit kuning dan peningkatan kadar bilirubin.

  • Hepatitis virus akut. Setiap tahun, satu hingga dua juta orang meninggal karena virus hepatitis, yang menjadikannya penyakit hati yang paling umum. Kandungan normal AlAT, AsAT dengan penyakit ini bisa melebihi sepuluh kali lipat.
  • Hepatitis toksik. Ini adalah penyakit hati serius yang disebabkan oleh zat beracun dalam tubuh manusia. Zat-zat ini menginfeksi sel-sel hati dan menyebabkan pembengkakan dan kematian jaringan.
  • Hepatitis bakteri. Jenis hepatitis ini disebabkan oleh berbagai infeksi bakteri. Diantaranya adalah TBC, pneumonia lobar berat, sepsis, brucellosis, toksoplasmosis, leptospirosis.
  • Hepatitis kronis. Hepatitis kronis dipertimbangkan bila berlangsung lebih dari enam bulan. Peningkatan aminotransferase terjadi kira-kira empat kali lebih tinggi dari normal. Ini dapat berkembang tanpa gejala jika tidak dilakukan pada waktunya untuk tes akibat hepatitis toksik karena minum berlebihan.

Sirosis hati. Dengan penyakit ini, jaringan hati digantikan oleh bekas luka. Peningkatan karakteristik pada tingkat aminotransferase terjadi pada 77% pasien.

Ikterus mekanik. Penyakit ini terjadi sebagai akibat dari peningkatan patologis tingkat bilirubin dalam darah (bilirubinemia), yang berkembang dengan latar belakang obstruksi fluks bilier. Pasien memiliki kulit kuning bernoda, sklera dan selaput lendir (karena warna bilirubin - merah).

Kolestasis intahepatik. Ini adalah penyakit yang sangat serius, yang ditandai dengan aliran empedu yang tidak cukup ke dalam duodenum. Kondisi ini dibentuk oleh sekresi empedu yang terlalu sedikit oleh hati. Penyakit seperti itu dapat berkembang karena sejumlah besar alasan. Ditemani oleh sindrom tersebut sebagai peningkatan kadar AlAT dan AsAT, dan peningkatan konsentrasi bilirubin.

Tumor hati. Kategori ini mencakup berbagai penyakit onkologis, serta metastasis tumor lain ke hati.

Infark miokard. Dalam hal ini, ada peningkatan tajam dalam aminotransferase pada hari kedua. ALT dan AST meningkat 2 kali (dapat meningkat hingga 20 kali).

Ketika menganalisis aminotransferase jika ada dugaan penyakit di atas, akan lebih mudah untuk menggunakan koefisien de Rytis. Telah terbukti secara klinis bahwa rasio tertentu dapat menandakan berbagai penyakit. Dengan demikian, pada hepatitis virus, koefisien de Rytis kurang dari satu (perlu dicatat bahwa indikator seperti itu dapat berarti keadaan yang sehat untuk beberapa kelompok individu). Ini berarti bahwa AST diturunkan, dan ALT meningkat. Koefisien tinggi (lebih dari satu) adalah karakteristik penyakit hati distrofi dan hepatitis kronis.

Aminotransferase meningkat selama kehamilan

Penting untuk memantau analisis aminotransferase dan bilirubin selama kehamilan, untuk melakukan semua penelitian tepat waktu, karena ini dapat mempengaruhi kesehatan anak Anda yang belum lahir.

Pada trimester pertama kehamilan, ada sedikit peningkatan AlAT, yang bukan merupakan kondisi patologis (sementara analisis untuk AsAT tetap normal). Dengan perkembangan lebih lanjut anak, nilai-nilai aminotransferase kembali normal.

Ketika kehamilan ditandai oleh penyakit yang sama seperti untuk kelompok orang lain dari kedua jenis kelamin. Namun, perkembangan penyakit tersebut merupakan sumber peningkatan bahaya bagi wanita dan anaknya. Ini berarti bahwa selama periode ini, ibu hamil harus sangat berhati-hati dengan keselamatannya dan bayi yang belum lahir.

Juga, ada penyakit tertentu yang terutama mempengaruhi wanita selama kehamilan:

    Gestosis.

Pada penyakit ini, gejala seperti pusing, mual, lemah, tekanan darah tinggi diucapkan. Penyakit ini merupakan ciri dari kehamilan yang terlambat. Gejala-gejala ini harus ditangani dengan sangat hati-hati, karena dapat sangat mirip dengan manifestasi toksikosis.

Hepastosis kolestatik selama kehamilan.

Penyakit ini ditandai oleh kerusakan distrofi hati, yang, selama kehamilan, dan juga mengalami beban berat. Hepastosis seperti itu memanifestasikan dirinya dalam bentuk gangguan fungsional dari proses metabolisme kolesterol dan asam empedu.

Tes darah Asat dan Alat - apa itu, alasan kenaikannya, norma pada wanita, pria, anak-anak

Sel-sel hati, jantung dan beberapa organ lain menghasilkan enzim khusus yang terlibat dalam proses metabolisme. Biasanya, mereka praktis tidak memasuki aliran darah, dan tidak terdeteksi dalam analisis atau terkandung dalam jumlah yang sangat kecil. Namun, penyakit yang menyebabkan kerusakan struktur seluler jaringan, berkontribusi pada pelepasan enzim ini dalam aliran darah. Yang paling signifikan dalam diagnosis proses patologis adalah zat, disingkat AlAt dan AsAt.

Semua dalam tes darah - apa itu?

Jadi disingkat sebagai salah satu enzim utama yang memastikan metabolisme asam amino - alanine aminotransferase. Ini diproduksi terutama oleh hepatosit - sel hati. Dalam jumlah yang lebih kecil, itu disintesis dalam jaringan otot rangka dan jantung, pankreas. Biasanya dalam darah orang sehat selama studi biokimia laboratorium alanine aminotransferase tidak terdeteksi atau ditemukan dalam jumlah yang sangat kecil. Pada saat yang sama, AlAt meningkat pada pria karena percepatan metabolisme asam amino (pada wanita, itu dilakukan kurang intensif).

Paling sering, analisis laboratorium yang komprehensif dilakukan untuk menentukan konsentrasi zat lain - aspartate aminotransferase (disingkat AsAt). Ini diproduksi oleh sel yang sama dan juga berpartisipasi dalam metabolisme asam amino. Kandungan enzim dalam plasma darah juga berubah dengan penyakit-penyakit tertentu pada hati dan otot-otot jantung, yang menunjukkan proses nekrotik.

Tetapi nilai diagnostik utama adalah rasio kedua enzim ini, yang nilainya disebut koefisien de Rytis dan memungkinkan Anda untuk secara andal menentukan lokalisasi proses patologis. Jika indikator referensi (dapat diterima) terlampaui, dan nilai koefisiennya kurang dari 0,91 atau lebih dari 1,75, dapat diasumsikan bahwa ada masalah hati pada kasus pertama atau patologi jantung pada kasus kedua.

Norma AsAt dan AlAt dalam analisis biokimia darah

Konsentrasi enzim ini berubah seiring waktu, yang merupakan norma di masa kanak-kanak. Misalnya, pada bayi tingkatnya lebih tinggi daripada pada orang dewasa karena karakteristik periode kelahiran. Karena pelepasan besar sel darah merah ke dalam aliran darah dan transformasi berikutnya menjadi bilirubin, penyakit kuning adalah karakteristik bayi baru lahir dan, karenanya, peningkatan jumlah Alat.

Untuk norma AsAt dan AlAt pada anak-anak dari berbagai usia dan orang dewasa, Anda dapat belajar dari tabel:

Usia

Nilai maksimum yang diijinkan dari AlAt, U / l

Seperti dapat dilihat dari tabel, angka normal terus berfluktuasi pada masa kanak-kanak dan remaja, dan sejak usia 12 tahun mereka juga berbeda menurut jenis kelamin subjek. Selain itu, sedikit peningkatan kadar Alat adalah norma pada wanita dalam darah selama kehamilan pada tahap awal. Namun, pada trimester terakhir, peningkatan konsentrasi enzim menunjukkan gestosis, mengancam kesehatan ibu dan janin.

Aspartate aminotransferase juga ditentukan dalam jumlah yang berbeda sesuai dengan jenis kelamin dan usia. Pada pria dewasa, batas atas norma adalah 37 U per liter, pada wanita - 31. Level tertinggi diamati pada anak-anak pada hari-hari pertama kehidupan (hingga 97 U / l), turun menjadi 82 pada tahun itu, dan menjadi enam kali enam. Untuk remaja, 12 -17 tahun dianggap nilai normal yang masing-masing tidak melebihi 29 dan 25 U / l untuk anak laki-laki dan perempuan.

Dalam analisis darah, AlAt dan AsAt meningkat - apa artinya ini, apa penyebabnya?

Peningkatan ini menunjukkan kerusakan patologis hepatosit, sel jantung, pankreas. Biasanya, mereka memasuki darah dalam jumlah minimal, sebagai hasil dari pembaruan alami jaringan dan kematian sel-sel tua. Kerusakan yang luas pada organ dan kematian sel yang besar menyebabkan peningkatan tajam dalam volume mereka dalam aliran darah. Dengan demikian, peningkatan serum ALA adalah karakteristik dari penyakit dan kondisi berikut:

  • hepatitis, sirosis hati, degenerasi lemak;
  • pankreatitis dalam bentuk akut;
  • luka bakar yang luas, syok;
  • infeksi virus;
  • leukemia limfoblastik;
  • guncangan berbagai etiologi;
  • gangguan hemopoiesis;
  • distrofi otot;
  • mononukleosis.

Peningkatan AsAt dalam darah atau aspartate aminotransferase muncul dalam plasma darah dalam jumlah besar selama proses nekrotik dalam tubuh. Melebihi nilai maksimum yang diizinkan beberapa kali (dari 2 hingga 20) adalah tanda penyakit pada organ berikut:

  • Insufisiensi jantung - jantung, infark miokard, trombosis arteri pulmonalis, stroke, kondisi pasca operasi, penyakit jantung rematik.
  • Kandung empedu dan hati - kolestasis, kolangitis, amebiasis, kanker hati, hepatitis, sirosis.
  • Pankreas - peradangan akut atau phlegmon.
  • Kerusakan otot atau distrofi tulang;

Konsentrasi plasma meningkat dalam jumlah enzim dan dalam patologi sistemik dan infeksi seperti vaskulitis, mononukleosis, sindrom hemolitik.

Dapatkah peningkatan kandungan alanine aminotransferase dan aspartate aminotransferase disebabkan oleh penyebab lain yang tidak terkait dengan penyakit? Ya, tingkat enzim meningkat pada wanita di awal kehamilan, yang merupakan norma. Fenomena yang sama dapat diamati dengan penggunaan obat-obatan tertentu: antibiotik, antikanker dan obat penenang, barbiturat, kontrasepsi oral dan lain-lain. Pertumbuhan indikator juga mempengaruhi tingkat aktivitas fisik, asupan nutrisi olahraga, minuman beralkohol.

Siapa yang butuh riset

Rujukan ke tes darah biokimiawi AsAt dan AlAt wajib diberikan kepada semua donor sebelum prosedur pengumpulan darah, serta untuk orang-orang dengan patologi hati, jantung, pankreas yang teridentifikasi.

Hasil penelitian ini juga digunakan untuk hepatitis, sirosis, karena memungkinkan untuk menentukan tingkat kerusakan organ. Selain itu, perlu untuk mengontrol jumlah enzim dalam pengobatan antibiotik tertentu, serta setelah menelan senyawa beracun.

Dasar untuk analisis biokimia darah juga berfungsi sebagai kemunduran pada kesejahteraan umum dalam bentuk kelemahan konstan, kelelahan, kehilangan nafsu makan. Gejala-gejala seperti sakit perut, mual dan muntah, menguningnya bagian putih mata, urin menjadi gelap dan masalah pencernaan sering menjadi alasan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk pemeriksaan segera.

Bagaimana mempersiapkan analisis pada AlAt, AsAt

Anda perlu menyumbangkan darah dari vena untuk pengujian, yang dilakukan di klinik umum dengan arahan atau dibayar di laboratorium swasta. Tes untuk AlAt dan AsAt dalam darah diambil di pagi hari dan perut kosong: setelah makan terakhir, setidaknya 12 jam harus berlalu. Pada hari kunjungan Anda ke laboratorium, Anda tidak boleh merokok atau minum cairan apa pun selain air. Seminggu sebelum mengambil analisis, sama sekali tidak mungkin untuk minum alkohol.

Selain itu, hasilnya dapat mendistorsi asupan obat apa pun - antimikroba, kontrasepsi, koleretik, obat penenang, dan lain-lain. Jadi pertanyaan tentang pembatalan mereka atau penangguhan sementara perawatan harus didiskusikan dengan dokter Anda terlebih dahulu. Periode analisis adalah satu hari, yaitu hari berikutnya Anda dapat mengikuti hasilnya. Untuk biaya tambahan, prosesnya bisa dipercepat: tes cepat dilakukan hanya dalam 2 jam.

Analisis decoding

Hasil penelitian harus diberikan kepada dokter Anda. Spesialis menarik perhatian pada indikator kuantitatif isi kedua enzim, tingkat melebihi nilai maksimum yang diijinkan dan perbandingannya. Sebagai contoh, konsentrasi AlAt memungkinkan untuk menarik kesimpulan tentang sifat penyakit hati. Dengan demikian, hepatitis A, B, C menyebabkan 20 kali lipat dari norma, dan alkohol - 6 kali. Dalam kasus distrofi lemak, peningkatan 2 atau 3 kali diamati.

Sedangkan untuk penyakit onkologis (kanker hati, khususnya), maka Anda harus memperhatikan aspartate aminotransferase dan konsentrasinya.

Dengan karsinoma, ia meningkat beberapa kali, dan berkembang seiring waktu. Pada saat yang sama, nilai alanine aminotransferase sedikit meningkat. Pada tahap akhir, sirosis yang tidak dapat dioperasi, yang terjadi adalah sebaliknya.

Yang paling penting adalah apa yang disebut koefisien de Ritis - rasio numerik dari nilai-nilai tinggi dari AlAt dan AsAt, terutama jika lokalisasi proses patologis belum ditentukan secara tepat. Dengan kerusakan hati, biasanya ada peningkatan ALA dalam darah, dan kandungan aspartat aminotransferase menurun. Jika miokardium rusak, proporsi terbalik diperoleh. Biasanya, koefisien de Rytis memiliki nilai 0,91-1,75, yaitu, dengan penghancuran hepatosit, secara signifikan kurang dari 1, dan dengan serangan jantung - lebih dari 2.

Selain itu, konsentrasi enzim berkurang. Untuk AlAt dan AsAt dalam tes darah, ini tipikal dalam kasus sesi hemodialisis berulang, pecahnya hati, nekrosis atau sirosis, serta dalam kasus kekurangan vitamin B-kelompok yang jelas atau mengambil antikoagulan. Dalam setiap kasus, spesialis harus berurusan dengan decoding, dengan mempertimbangkan faktor pihak ketiga yang dapat mempengaruhi hasil akhir penelitian, karena tidak selalu ditentukan oleh alasan patologis. Secara independen untuk menarik kesimpulan dan membuat diagnosa tanpa pendidikan khusus tidak dapat diterima.

Bagaimana cara menurunkan ALT dalam darah?

Jika penyimpangan kuantitatif indikator dari norma diidentifikasi, pertama-tama, perlu untuk mengecualikan pengaruh faktor-faktor seperti mengambil suplemen makanan dan alkohol, olahraga berlebihan. Diet, yang termasuk terlalu banyak berlemak dan makanan "berat", juga perlu disesuaikan. Seringkali, itu adalah makanan yang memicu peradangan pankreas, dan diet berkontribusi untuk pemulihan.

Ketika terapi obat menjadi penyebabnya, dokter harus menyesuaikan jalannya atau mengganti obat dengan yang kurang beracun. Dalam hal ini, keefektifan tindakan semacam itu harus terus dipantau melalui analisis berkala. Jika konsentrasi enzim telah berubah karena penyakit hati atau proses patologis lain, itu harus diidentifikasi dan disembuhkan. Untuk ini, pemeriksaan lengkap biasanya ditugaskan dengan rawat inap.

Percayakan profesional kesehatan Anda! Buat janji untuk bertemu dokter terbaik di kota Anda sekarang!

Kami merawat hati

Pengobatan, gejala, obat-obatan

Alat asat bilirubin norma

AlAT dalam darah (atau lebih tepatnya, tes untuk AlAT atau ALT) adalah tes darah untuk salah satu enzim hati, nama lengkapnya adalah "alanine aminotransferase". Analisis ini memungkinkan kita untuk memperoleh gambaran obyektif tentang keadaan hati jika dicurigai adanya penyakit kronis pada hati, kantong empedu dan saluran empedu, untuk memantau efektivitas pengobatan penyakit tersebut dan selama pemeriksaan rutin. Bahkan, nilai-nilai AlAT hampir tidak pernah digunakan secara independen, tetapi hanya dalam kombinasi dengan beberapa indikator biokimia lainnya, yang umumnya disebut istilah umum "profil hati".

Apa itu AsAT dan ALT dalam darah?

Apa itu AsAT dan AlAT dalam darah menjadi jelas setelah pandangan pertama pada formulir dengan hasil penelitian biokimia, yang dapat dilakukan baik di laboratorium di lembaga medis (dengan rujukan dari dokter) dan atas inisiatif sendiri di salah satu dari banyak laboratorium berbayar.

AsAT adalah ukuran aspartat aminotransferase, salah satu enzim yang diproduksi oleh hati. Senyawa ini milik enzim endogen yang disebut: itu disintesis di dalam sel, tidak hanya hati, tetapi juga otot jantung, ginjal, otak dan beberapa organ internal lainnya.

Karena sifat endogen AsAT (enzim ini memungkinkan reaksi biokimiawi kompleks terjadi di dalam sel itu sendiri), konsentrasinya dalam darah rendah. Dengan demikian, sedikit penyimpangan dari norma dalam tes darah untuk AsAT dapat berfungsi sebagai sinyal pertama dari patologi yang telah dimulai, bahkan jika tidak ada gejala lain.

Biasanya, dokter membandingkan nilai AST yang diperoleh selama analisis dengan enzim lain, AlAT (alanine aminotransferase).

Enzim ini ditemukan terutama di hepatosit (sel hati), di jaringan miokardium dan otot lainnya, serta di jaringan ginjal.

Peningkatan kadar AsAT dalam darah terjadi ketika kerusakan dan kematian sel yang mengandung enzim ini (terutama hepatosit dan miosit, sel otot jantung).

Karena itu, jika tes darah biokimiawi menunjukkan peningkatan seperti itu, maka perlu dilakukan penelitian tambahan terhadap hati dan jantung.

Dalam beberapa kasus, rasio AsAT dan AlAT memungkinkan Anda untuk mencurigai infark miokard - jika ada peningkatan kadar aspartate aminotransferase dibandingkan dengan alanine aminotransferase.

Fenomena sebaliknya (tingkat AlAT lebih tinggi dari nilai AST) diamati dalam kekalahan hepatosit karena penyakit seperti:

  • virus hepatitis
  • sirosis
  • karsinoma hepatoseluler (kanker hati primer)
  • lesi tumor sekunder pada hati (metastasis kanker payudara, tumor lambung dan paru-paru).

Dalam studi biokimia tingkat AlAT dan AsAT dalam darah adalah penting, tetapi bukan satu-satunya indikator kesehatan hati.

Enzim hati dalam darah

Enzim hati dalam darah tidak hanya alanin aminotransferase (AlAT) dan aspartat aminotransferase (AsAT) yang sudah akrab bagi kita, tetapi juga 2 enzim lain:

  • gammagrutaniltransferase (GGT)
  • alkaline phosphatase (alkaline phosphatase).

Kelebihan norma dalam GGT dan alkali fosfatase diamati melanggar aliran empedu dari kantong empedu, yang memfasilitasi diagnosis penyakit yang menyebabkan fenomena ini, yang sampai titik tertentu dapat terjadi tanpa gejala. Peningkatan kadar GGT dan enzim alkali dapat diamati pada cholelithiasis dan pada tumor hati dan saluran empedu, serta pada beberapa penyakit lain dari bola ini.

Selain 4 enzim di atas (AlAT, AsAT, GGT dan alkaline phosphatase), tes darah biokimia selalu menyiratkan analisis komponen ke-5 - bilirubin.

Bilirubin (C33H36N4O6) bukan enzim, tetapi pigmen, komponen empedu yang penting. Baik bilirubin yang berkurang dan yang ditinggikan dapat menjadi bukti dari berbagai patologi - dan, lebih dari itu, tidak hanya yang hati.

Bentuk analisis biasanya menunjukkan indikator 3 jenis bilirubin:

  • bilirubin total
  • bilirubin tidak langsung
  • bilirubin lurus

Peningkatan yang signifikan dalam tingkat bilirubin dalam darah yang disebabkan oleh berbagai penyakit (hepatitis, obstruksi saluran empedu, dll.) Menyebabkan perkembangan penyakit kuning.

Tes darah untuk bilirubin memungkinkan Anda untuk mendiagnosis penyakit seperti:

  • kolesistitis
  • batu empedu
  • sirosis
  • cacing
  • avitaminosis B12
  • keracunan hati kronis (termasuk alkoholisme dan obat-obatan tertentu).

Tes darah biokimia juga mencakup kolesterol (total dan fraksinya).

Enzim hati meningkat dalam darah

Peningkatan enzim hati dalam darah - sinyal bahwa tubuh (kemungkinan besar di hati) ada beberapa "kerusakan".

Seorang ahli gastroenterologi yang berpengalaman dapat menentukan sifat penyakit, yang menyebabkan peningkatan 4 enzim utama, serta bilirubin, tergantung pada perubahan nilai masing-masing individu dari ALT, AsAT, GGT dan fase alkali, dan rasio indikator ini.

Paling sering, peningkatan enzim hati diamati pada penyakit seperti:

  • virus hepatitis
  • hepatitis toksik (termasuk disebabkan oleh obat yang berkepanjangan)
  • perlemakan hati (fatty hepatosis)
  • sirosis
  • kanker hati

Namun, kemampuan diagnostik tes darah untuk enzim hati tidak terbatas pada penyakit yang mempengaruhi hati murni ini. Peningkatan profil hati juga dapat diamati pada penyakit pada organ dan sistem lain:

  • gagal jantung
  • miokarditis
  • infark miokard
  • luka bakar yang luas
  • cedera parah.

Kita juga harus menyebutkan peningkatan kadar enzim seperti alkaline phosphatase dalam darah.

Indikator ini sama dengan ALAT dan ASAT juga sangat informatif, karena tingkat alkali fosfatase dalam darah meningkat tidak hanya pada penyakit hati, tetapi juga pada penyakit seperti:

  • patologi jaringan tulang, termasuk tumor tulang ganas
  • kolitis ulserativa dan perforasi ulkus
  • infark miokard.

Norma AlAT dan AsAT dalam darah

Norma AlAT dan Asat dalam darah adalah kandungan kedua enzim hati dalam sampel darah dalam jumlah dari 7 hingga 40 IU / l untuk pria dewasa dan dari 5 hingga 35 IU / l untuk wanita menurut AlAT, dan 7-40 IU / l menurut AsAT.

Hasil analisis dapat diwakili dan aktivitas fungsional enzim hati dan bilirubin, yang diukur dalam mol / jam * l

Apa itu ALAT dan ASAT dalam tes darah. Dekripsi

Alanine aminotransferase dan aspartate aminotransferase adalah enzim endogen dan merupakan penanda signifikan ketika melakukan tes darah biokimia.

Meskipun peningkatan level ALT tidak secara tegas mengindikasikan terjadinya masalah kesehatan, namun kedua enzim ini sama sekali tidak ada dalam darah dalam volume besar.

Ya, tingkat ALT dan AST dapat meningkat dengan kelainan pada hati (misalnya, dalam kasus sirosis atau hepatitis), tetapi penanda lain harus dianalisis dengan hati-hati. Omong-omong, tingkat ALAT dapat ditingkatkan jika infark miokard didiagnosis.

ALAT dan ASAT. Apa itu

Enzim ini hadir di jaringan banyak organ. Biasanya, aminotransferase praktis tidak terdeteksi dalam darah. Aktivitas minimal enzim ditentukan oleh proses regeneratif alami dalam tubuh. Peningkatan kadar AlAT dan AsAT adalah penanda kerusakan yang sangat sensitif terhadap jaringan di mana mereka terkandung.

Metode penentuan aminotransferase dalam analisis biokimia darah telah banyak digunakan dalam praktik klinis, karena sensitivitas dan spesifisitasnya yang tinggi.

AsAT dan Alat. Norma

Biasanya, aspartate aminotransferase tidak melebihi 31 U / l untuk wanita dan 37 U / l untuk pria. Pada bayi baru lahir, angka tersebut tidak boleh melebihi 70 U / l.

AlAT pada wanita biasanya tidak melebihi 35 U / l, dan pada pria - 40 U / l.

Juga, hasil analisis dapat disajikan dalam mol / jam * l (mulai 0,1 hingga 0,68 untuk AlAT dan dari 0,1 hingga 0,45 untuk AST).

Apa yang dapat mempengaruhi tingkat transaminase?

Distorsi hasil analisis dapat mengakibatkan:

  • penggunaan obat-obatan tertentu:
    • asam nikotinat
    • imunosupresan,
    • koleretik
    • kontrasepsi hormonal, dll.),
  • obesitas
  • kehamilan
  • hipodinamik atau olahraga berlebihan.

Bagaimana penelitian dilakukan?

Untuk analisis, darah diambil dari vena. Hasil penelitian mendesak menyediakan dalam 1-2 jam. Dengan diagnostik standar - dalam 24 jam.

Untuk mendapatkan hasil yang paling andal, Anda harus:

  • keluarkan obat seminggu sebelum tes (jika ini tidak memungkinkan, Anda harus memberi tahu dokter tentang obat yang diminum);
  • menyumbangkan darah secara eksklusif dengan perut kosong;
  • satu hari sebelum studi aktivitas fisik, merokok, alkohol, makanan berlemak dan goreng tidak termasuk - selama dua hari.

Apa yang bisa memberi tahu analisis tentang ALaT dan AsAT

Aktivitas jaringan selektif adalah karakteristik dari alanine aminotransferase dan aspartate aminotransferase. Jika kita mempertimbangkan dalam urutan menurunnya kandungan enzim ini di organ dan jaringan, daftar akan terlihat sebagai berikut:

  • alanine aminotransferase: hati, ginjal, miokardium, otot;
  • aspartate aminotransferase: miokardium, hati, otot, otak, ginjal.

Artinya, dengan mempertimbangkan lokalisasi jaringan enzim, AsAT dapat dianggap sebagai penanda paling spesifik dari kerusakan miokard, dan AlAT - hati.

Perbandingan aktivitas enzim memungkinkan kita memperkirakan kedalaman kerusakan struktur seluler. Ini dijelaskan oleh fakta bahwa AlAT terlokalisasi di sitoplasma, dan AsAT di mitokondria dan sebagian di sitoplasma.

Rasio: aspartate aminotransferase / alanine aminotransferase, disebut koefisien de Rytis. Untuk orang sehat, koefisien berada dalam kisaran 0,91-1,75 dan tidak memiliki nilai diagnostik. Perhitungan rasio harus dilakukan ketika ada penyimpangan dari norma dalam analisis biokimia.

Misalnya, untuk penyakit hati, alanin aminotransferase dianggap sebagai penanda sensitif. Dengan hepatitis, aktivitasnya dapat meningkat lebih dari 10 kali, namun, peningkatan AsAT pada pasien tersebut akan menunjukkan nekrosis hati yang parah.

Jika tingkat aspartat aminotransferase jauh lebih tinggi daripada ALT, ini dapat menunjukkan adanya perubahan fibrosis yang ditandai pada hati pada orang dengan hepatitis kronis. Juga, perubahan tersebut diamati pada alkoholisme kronis dan hepatitis yang diinduksi oleh obat.

Dalam hal ini, koefisien de Ritis sangat penting secara klinis. Dalam hepatitis etiologi virus, penurunan koefisien di bawah 1 diamati (semakin rendah indeks, semakin buruk prognosis penyakit). Indikator dari satu hingga dua adalah karakteristik penyakit hati kronis yang disertai dengan perubahan distrofi. Peningkatan nilai koefisien di atas 2 dapat diamati dengan nekrosis sel hati, sebagai aturan, ini adalah karakteristik sirosis alkoholik.

Dalam infark miokard, indikatornya adalah 2 atau lebih.

Aspartate aminotransferase meningkat, apa artinya

Pada infark miokard akut, tingkat AST dapat meningkat 20 kali lipat dari nilai normal. Juga harus dicatat bahwa perubahan dalam analisis biokimia dicatat bahkan sebelum munculnya tanda-tanda klasik serangan jantung pada EKG.

Pada insufisiensi koroner akut, peningkatan aspartat aminotransferase didiagnosis pada siang hari, kemudian nilai enzim mulai menurun, dan dalam beberapa hari itu mencapai nilai normal.

Tingkat AST juga meningkat dengan serangan angina parah, aritmia jantung yang nyata, disertai dengan serangan takiaritmia, karditis rematik akut, trombosis paru, pada pasien setelah angiokardiografi atau operasi jantung.

"Ekstra jantung" menyebabkan peningkatan aspartat aminotransferase, paling sering penyakit hati dari berbagai etiologi. Ini bisa berupa:

  • hepatitis:
    • alkoholik,
    • viral,
    • asal beracun,
  • sirosis
  • neoplasma ganas (keduanya dengan lokalisasi primer di hati, dan bermetastasis ke sistem hepatobilier),
  • empedu stasis (kolestasis terkait dengan obstruksi saluran empedu),
  • radang kandung empedu (kolesistitis) dan saluran empedu (kolangitis).

Juga, pankreatitis akut dan kronis, serta proses purulen (abses dan phlegmon) dalam jaringan retroperitoneal dapat berfungsi sebagai penyebab aspartat aminotransferase.

Peningkatan enzim yang moderat terjadi dengan peningkatan aktivitas fisik. Pada cedera parah, sindrom kecelakaan (kerusakan otot rangka diamati), kadar AlAT dan AST dapat meningkat beberapa kali.

Penyebab langka peningkatan kadar transaminase adalah distrofi otot herediter, hemolisis, vaskulitis, dan penyakit jaringan ikat sistemik, disertai dengan perubahan difus pada hati dan / atau kerusakan miokard.

Alanine aminotransferase ditingkatkan apa artinya

ALAT adalah penanda spesifik dan sensitif dari penyakit pada sistem hepatobilier, oleh karena itu peningkatannya paling sering diamati dengan:

  • hepatitis akut (semakin tinggi ALT, semakin jelas kerusakan sel, dan kombinasi dengan AsAT tinggi, menunjukkan nekrosis parah);
  • penyakit kuning obstruktif (penyumbatan saluran empedu pada penyakit batu empedu, giardiasis dan obstruksi dengan metastasis atau tumor);
  • distrofi lemak.

Penyebab lain dari perubahan analisis adalah pankreatitis akut, luka bakar yang luas, guncangan (traumatis, hipovolemik, kardiogenik), distrofi otot, penyakit darah yang parah, infeksi virus, kesalahan pola makan yang terus-menerus (penyalahgunaan goreng, berlemak, makanan pedas), kelebihan berat, dan emosional yang berlebihan..

Peningkatan transaminase pada wanita

Peningkatan transaminase yang jelas pada trimester ketiga adalah tanda prognostik yang buruk dan menunjukkan perkembangan preeklamsia berat.

Nilai tinggi alanine aminotransferase dan aspartate aminotransferase dalam kombinasi dengan kenaikan tajam asam urat, kreatinin dan alkali fosfatase dapat diamati dengan eklampsia, disertai dengan kerusakan pada peralatan filtrasi ginjal.

Alasan khusus untuk peningkatan ALT dan ASAT

Dalam kategori terpisah termasuk invasi parasit. Dalam hal ini, peningkatan yang nyata pada AlAT dan AsAT akan dikombinasikan dengan eosinofilia dalam tes darah umum.

Echinococcus dapat mempengaruhi jantung, hati dan saluran empedu, ginjal, otak dan sumsum tulang belakang, paru-paru. Manifestasi utama penyakit akan tergantung pada lokalisasi parasit. Manifestasi spesifik dari echinococcosis adalah reaksi alergi dari etiologi yang tidak diketahui dan eosinofilia berat.

Invasi amuba, sebagai suatu peraturan, memanifestasikan diri sebagai disentri amuba, tetapi manifestasi ekstraintestinal juga ada - degenerasi lemak hati, abses hati, metastasis amebik ke otak, perikardium, dll. Timbulnya penyakit dimanifestasikan oleh sakit perut, diare dengan darah dan lendir, di hadapan lesi di hati, alkaline phosphatase, AlAT dan AST meningkat.

Pada Giardiasis, peningkatan transaminase yang nyata diamati selama obstruksi Giardia pada saluran empedu.

Apa yang harus dilakukan jika transaminase meningkat

Ini adalah refleksi dari proses patologis yang terjadi dalam tubuh. Untuk penunjukan pengobatan yang benar, perlu untuk menjalani pemeriksaan lengkap dan mengidentifikasi penyebab perubahan dalam analisis.

Pemilihan obat-obatan dan perawatan pemetaan harus dilakukan oleh spesialis yang berkualifikasi.

Apa yang ditunjukkan oleh tes darah untuk ALAT dan ASAT?

Apa yang ditunjukkan oleh tes darah untuk ALAT dan ASAT? Ini akan memberi tahu dokter yang hadir. ALAT dan ASAT adalah 2 enzim yang terlibat dalam reaksi biokimia.
Singkatan diterjemahkan sebagai berikut: ALAT (ALT) - alanine aminotransferase atau hanya aminotransferase, ASAT (AST) - aspartate aminotransferase atau hanya aspartate.

Enzim ini terlibat dalam pengangkutan asam amino dari satu molekul ke molekul lain. Asam amino memainkan peran utama dalam pembangunan protein. Dalam ALAT ada asam amino - alanin (maka nama ALAT), dan di ASAT ada enzim asparagin dan piridoksin (vitamin B6). Ada daftar organ di mana enzim-enzim ini disintesis, dalam urutan menurun, yaitu dalam daftar di tempat pertama akan menjadi tubuh di mana enzim paling banyak.

ALAT hadir di:

ASAT hadir di:

  • hati
  • hati
  • sel-sel otak,
  • jaringan otot otot rangka.

Ada angka-angka yang ditetapkan secara khusus (batas), yang menurutnya dokter melihat keadaan organ-organ yang terdaftar. Jika kerusakan sel terjadi, integritasnya dilanggar, dan enzim memasuki darah. Bergantung pada enzim mana yang lebih banyak dalam tes darah, kita dapat menyimpulkan tentang keadaan organ terkait.

Tingkat jumlah unit per 1 liter darah:

  • ALT - pada pria hingga 40 unit / l, dan pada wanita hingga 32 unit / l;
  • AST - pada pria dari 15 - 31 unit / l, dan pada wanita dari 20 - 40 unit / l.

Apa itu tes darah biokimia? Ketika penelitian dilakukan dalam kondisi laboratorium, ini adalah analisis biokimia. Ini adalah pedoman bagi dokter yang hadir, karena menunjukkan gambaran lengkap dari pekerjaan semua organ vital:

  • hati
  • pankreas,
  • ginjal,
  • kantong empedu, dll.

Analisis ini mempertimbangkan indikator-indikator berikut:

  • glukosa darah;
  • bilirubin;
  • ASAT dan ALAT;
  • gamma - GT;
  • alkaline fostfatase;
  • kolesterol;
  • LDL (lemak berbahaya);
  • trigliserida;
  • protein total;
  • albumin;
  • potasium;
  • natrium;
  • klorin;
  • kreatinin;
  • urea dan asam urat;
  • C-reactive protein (CRP);
  • besi

Jika ada penyimpangan dari norma suatu indikator, menjadi jelas bagi dokter apa yang perlu diatur atau diobati.

Jika seorang pasien minum obat apa pun, maka kemungkinan besar, tak lama sebelum mengambil tes, dokter akan membatalkan obat yang dapat mengubah keakuratan indeks darah. Darah disumbangkan di pagi hari dengan perut kosong (makan terakhir adalah 12 jam).

Untuk mempersiapkan analisis, perlu:

  1. 1. Alkohol untuk mengecualikan sehari sebelum donor darah.
  2. 2. Menolak rokok dalam satu jam.
  3. 3. Mengunyah permen karet juga tidak mungkin.
  4. 4. Minum cairan apa pun juga tidak mungkin.

Untuk analisis, darah diambil dari vena. Jawabannya adalah dalam satu hari. Menguraikan analisis tanpa pengetahuan medis tidak mungkin, oleh karena itu, perlu berkonsultasi dengan dokter.

Dalam kebanyakan kasus, peningkatan ALAT dikaitkan dengan penyakit hati. Ini pertanda bahwa ada penyakit pada organ ini. Perlu dicatat bahwa dalam analisis biokimia darah, tingkat enzim ini di atas norma 1 atau 4 minggu sebelum timbulnya gejala penyakit. Dan pada periode akut penyakit, indeks meningkat hampir 10 kali lipat.

Dalam 1 menit, hati dapat membersihkan atau menetralkan hingga jutaan molekul zat beracun, dan dalam waktu sekitar satu jam, hingga 100 liter darah. Terkadang karena beberapa alasan, sel-selnya rusak, isi selnya keluar dan masuk darah. Jika indikator seperti itu tinggi dalam analisis biokimia darah, ini berarti tubuh menghancurkan sel.

Ada banyak alasan untuk meningkatkan jumlah enzim ALAT:

  • kelebihan lemak disimpan dalam sel-sel hati;
  • hepatitis, penyakit kuning;
  • sirosis;
  • obat-obatan, misalnya, Paracetamol atau antibiotik;
  • keracunan bahan kimia;
  • tumor, kanker atau metastasis;
  • infark miokard, operasi jantung;
  • cedera otot;
  • kecanduan alkohol.

Jika tubuh tidak memiliki cukup vitamin B6, maka tingkat enzim ini dalam darah akan turun.
Hati adalah organ unik yang dapat pulih dalam 3 bulan jika Anda melakukan perawatannya.

ASAT, seperti enzim sebelumnya, mengangkut (mentransfer) asam amino dari molekul ke molekul. Ini mengandung vitamin B6. Sebagai hasil dari kerja enzim, glukogen (gula, tetapi bukan dari karbohidrat) terbentuk, yang mendukung tubuh selama aktivitas fisik, puasa, ketika energi dibutuhkan, mis. Enzim ini adalah anggota dari pertukaran energi.

Perbedaan antara kedua enzim ini adalah bahwa peningkatan kadar AST dalam darah terutama memperingatkan tentang penyakit jantung, lebih tepatnya, tentang infark miokard. Bagian terbesar dari akun ACAT enzim untuk jaringan otot - miokardium dan otot. Di organ lain, konsentrasinya lebih rendah.

Selama analisis, usia orang dan jenis kelamin penting. Karena otot memainkan peran utama dalam analisis ini, pria memiliki massa otot lebih banyak daripada wanita, dan angkanya akan tinggi. Pada anak-anak, kinerja akan lebih tinggi karena perkembangan aktif dari kerangka otot.

Indikator akan berubah pada wanita hamil. Peningkatan kadar hormon estrogen memiliki efek pada hati, sehingga peningkatan ALT dan AST pada wanita hamil dianggap sebagai norma. Tetapi jika angka yang tinggi disertai dengan toksikosis, maka perawatan mendesak diperlukan, karena bisa berbahaya bagi bayi dan ibu. Jika seorang wanita hamil makan secara tidak benar, maka dia mungkin kekurangan vitamin B6, dan kemudian tes darah akan menunjukkan penurunan AST dan ALT.

Peningkatan ALAT dan ASAT dalam darah

Di dunia modern, dengan hampir setiap diagnosis, dokter mengirim pasien untuk tes darah untuk menentukan jumlah sel darah merah dan sel darah putih. Namun akhir-akhir ini, semakin banyak orang yang dikirim untuk melakukan tes untuk menentukan jumlah enzim seperti AlAT dan AsAT.

Apa itu AlAT dan AsAT?

Alanine-aminotransferase, disingkat ALT, adalah enzim seluler yang terlibat dalam metabolisme nitrogen dan energi, serta dalam sintesis berbagai asam amino. Alanine aminotransferase hadir di semua jaringan tubuh, tetapi pada tingkat yang lebih besar terkonsentrasi di jaringan jantung, hati, dan ginjal. AlAT sebagian besar terlokalisasi di sitoplasma sel.

Aspartate aminotransferase, disingkat AsAT, adalah enzim lain yang terlibat dalam sintesis asam amino. Aspartat aminotransferase juga ada di semua jaringan tubuh. Jumlah AsAT terbesar ditemukan di jantung dan otot rangka hati, paru-paru, ginjal, dan jaringan sistem saraf. AsAT terkonsentrasi tidak hanya di sitoplasma seluler, tetapi juga di mitokondria.

DOKTER DALAM SENGATAN.

Kedua enzim ini merupakan komponen intraseluler, oleh karena itu, tanpa adanya patologi, kandungannya dalam darah cukup kecil. Pada gilirannya, peningkatan kadar kandungan enzim ini berkontribusi pada transportasi mereka dari sel ke dalam darah, yang menunjukkan kerusakan besar pada struktur seluler.

Lokalisasi jaringan selektif memungkinkan untuk mempertimbangkan penanda enzim aminotransferase: AlAT untuk hati, ASCAT untuk jantung.

Indikator kedua transferaz memiliki nilai diagnostik penting.

Dengan demikian, analisis ALT sering diresepkan untuk dugaan kerusakan hati berbagai genesis. Dan analisis pada AsAT dapat menunjukkan patologi jantung yang tidak terdeteksi dengan elektrokardiogram (misalnya, infark miokard).

MEREKOMENDASIKAN DOKTER!

Jika nilai AsAT secara signifikan melebihi norma, maka, seringkali, perhitungan yang disebut koefisien de Ritis.

Koefisien de Ritis adalah rasio proporsi kedua transferase dalam darah, dinamai setelah ilmuwan Italia Fernando de Ritis, yang pada tahun 1957 pertama kali mengusulkan penggunaannya untuk mendiagnosis kerusakan hati.

Dengan menggunakan perhitungan koefisien de Rytis, dimungkinkan untuk menetapkan etiologi kerusakan hati, misalnya, virus, distrofi atau alkohol, dan bersamaan dengan studi tentang konten albumin, dimungkinkan untuk menilai patologi jantung.

Standar kinerja

Jumlah hadir enzim ALAT diukur dalam satuan per liter dan berubah saat tumbuh. Dengan demikian, nilai alanin-aminotransferase pada bayi selalu ditaksir terlalu tinggi. Ini dijelaskan oleh fakta bahwa setelah lahir, banyak hemoglobin masuk ke aliran darah bayi, yang hancur dalam tubuh selama 3-5 minggu. Karena proses ini, bilirubin terbentuk, yang menyebabkan peningkatan indeks ALT. Proses fisiologis ini disebut ikterus postpartum.

Norma-norma nilai ALT berikut dicatat:

  1. Lima hari pertama setelah lahir, tingkat AlAT mencapai 49 U / l. Di waktu berikutnya, bisa naik hingga 60 Unit / l.
  2. Mulai dari usia enam bulan, jumlah konten AlAT dikurangi menjadi 54 U / l.
  3. Pada usia tiga tahun, angka ini sekitar 33 U / l.
  4. Pada usia enam tahun, angka 29 U / l dianggap sebagai norma.
  5. Setelah enam tahun, ia dapat tumbuh kembali hingga 39 Un / l.
  6. Pada masa remaja, nilainya dibedakan dan dikaitkan dengan jenis kelamin anak, sehingga untuk anak laki-laki dapat mencapai 27 Unit / l, dan untuk anak perempuan hanya 24 Unit / l.

Norma alanine-aminotransferase dalam darah wanita dewasa adalah 31 U / l, sedangkan untuk pria, indikatornya adalah 41 U / l.

Perlu dicatat bahwa peningkatan kadar alanin-aminotransferase pada wanita selama trimester pertama kehamilan dianggap normal, sedangkan pada periode selanjutnya dapat menunjukkan apa yang disebut gestosis - komplikasi kehamilan, juga disebut pre-eklampsia.

Isi AST juga tergantung pada jenis kelamin dan usia orang tersebut. Tingkat yang lebih tinggi adalah karakteristik pria mengingat massa jaringan otot dan anak-anak yang lebih tinggi karena metabolisme aktif dan pertumbuhan jaringan otot.

Konsentrasi AcAT pada wanita tidak lebih dari 31 U / l, sedangkan pada pria mencapai 37 U / l.

Tergantung pada usia dan jenis kelamin, norma-norma indikator enzim berikut dicatat:

  1. Kadar aspartat aminotransferase yang tinggi adalah karakteristik bayi hingga 5 hari. Selama periode kehidupan ini, mencapai 97 U / l.
  2. Pada usia satu tahun, angka yang disajikan mencapai 82 U / l.
  3. Pada usia enam tahun, kandungan enzim turun menjadi 36 U / l.
  4. Dalam 11-18 tahun, kandungan AsAT dalam darah berbagai jenis kelamin berbeda. Jadi, pada anak laki-laki angka ini sekitar 28 U / l, sedangkan pada anak perempuan tidak melebihi 25 U / l.

Selama kehamilan, kandungan AsAT dalam darah wanita mungkin berbeda dari norma tidak hanya ke atas tetapi juga ke bawah.

Penyimpangan dari kandungan normal enzim dalam darah dapat menunjukkan sejumlah patologi. Jadi, infark miokard menyebabkan peningkatan konsentrasi AcAT 10, dan bahkan 20 kali lipat. Dengan insufisiensi koroner, angka ini meningkat secara dramatis pada siang hari, setelah itu secara bertahap kembali normal.

Peningkatan AsAT yang berkelanjutan selama beberapa hari berfungsi sebagai bukti dari kondisi kritis pasien, dan dengan peningkatan lebih lanjut dari indikator adalah dasar untuk mengasumsikan peningkatan area kerusakan organ.

Terkadang peningkatan AsATT dapat diamati pada orang sehat. Ini dapat disebabkan oleh obat antikanker, antidepresan, kontrasepsi oral, sejumlah obat penenang, serta alkohol atau aktivitas fisik yang baru saja ditransfer.

Aktivitas enzim yang berkurang dapat terjadi dengan defisiensi vitamin B6 atau hemodialisis baru-baru ini.

Pengurangan AlAT dapat disebabkan oleh nekrosis parah pada jaringan hati, serta obat-obatan yang mengandung fenotheasin dan aspirin.

Alasan untuk meningkatkan

Proses kematian sel dikaitkan dengan alasan berikut: trauma, onkologi, kelelahan, aktivitas fisik yang berat, stres, dalam hal ini, enzim AcAT keluar dari sel-sel mati dan memasuki darah. Proses ini mengarah pada fakta bahwa enzim secara signifikan meningkatkan indikator kuantitatifnya (sekitar 2-20 kali) dalam darah manusia.

Peningkatan dalam indikator ini terjadi ketika ada masalah dan penyimpangan fungsional dari organ-organ berikut:

  • hati dan kantong empedu (kanker hati, berbagai hepatitis, infeksi amoeboid, radang saluran empedu);
  • jantung (insufisiensi koroner, infark miokard, angina pektoris, karditis rematik);
  • otot rangka - cedera dan distrofi otot otot;
  • pankreas (retroperitoneal cellulose phlegmon, pankreatitis akut);
  • penyakit menular (vaskulitis, viral mononucleosis).

Jika indikator kuantitatif enzim tumbuh, ini mungkin mengindikasikan bahwa jaringan yang berdekatan terlibat dalam perjalanan penyakit. Harus diingat bahwa pada pasien dengan angina dan sirosis, jumlah AsAT tidak melampaui batas norma.

Penyebab peningkatan enzim dalam darah juga bisa menjadi penyakit pada sejumlah organ (pertama-tama, itu adalah jantung dan hati). Dalam hal ini, dokter dihadapkan dengan tugas mengidentifikasi penyakit yang organ tertentu telah menyebabkan perubahan dalam koefisien enzim AsAT dalam serum darah.

Beralih ke enzim AlAT, dapat dicatat bahwa analisis biomaterial untuk mengidentifikasi koefisien kuantitatif AlAt dilakukan di lembaga medis untuk mendiagnosis penyakit yang berkembang di hati, saluran empedu, otot rangka, dan juga untuk mengidentifikasi penyakit pada otot jantung.

Diagnosis dapat memberikan rujukan ke donor darah untuk penentuan enzim AlAT, jika ia ingin mendapatkan gambaran diagnostik yang lebih lengkap dan untuk mengungkapkan gangguan tertentu dalam tubuh manusia. Biasanya arahan ini diberikan jika dokter ingin mengetahui tentang efek obat atau obat toksik lainnya terhadap keadaan hati. Hepatitis juga bisa menjadi alasan penting untuk lulus AlAT. Indikator enzim ini mencerminkan tingkat kerusakan hati dalam tubuh manusia. Selain itu, analisis ini wajib diambil dari donor darah.

Untuk alasan yang mengkhawatirkan tentang kesehatan Anda dan kebutuhan untuk diuji untuk ALT, Anda dapat bertanya kepada dokter Anda atau jika Anda menemukan diri Anda dengan salah satu gejala berikut:

  • malaise umum;
  • serangan mual atau muntah;
  • nafsu makan lemah;
  • perubahan warna urin;
  • kulit menguning;
  • perubahan warna tinja;
  • sakit perut yang teratur, serta kembung.

Untuk mendapatkan hasil tes ALT yang paling akurat, Anda harus mempersiapkan tubuh dengan benar. Biomaterial, dalam hal ini, darah, disumbangkan pagi-pagi dengan perut kosong. Makan terakhir sebelum analisis harus dilakukan selambat-lambatnya 8 jam. Darah diambil dari vena.

Indikator AlAT dapat dilampaui dalam kasus-kasus berikut:

  • nutrisi tidak seimbang;
  • infeksi virus;
  • pankreatitis pada tahap akut;
  • luka bakar pada area kulit yang luas;
  • keadaan syok;
  • mononukleosis;
  • masalah sistem hematopoietik;
  • olahraga berlebihan;
  • miodistrofi.

Perawatan

Jika, setelah kunjungan ke dokter, Anda mengetahui bahwa kandungan AsAT terlampaui dalam darah, maka Anda harus segera membuang faktor-faktor yang menyebabkan perubahan pada tubuh. Keputusan yang tepat adalah menolak alkohol dan memilih pengobatan alternatif yang tidak akan menyebabkan perubahan biokimiawi seperti itu.

Untuk mengurangi konsentrasi AST dalam darah harus di bawah pengawasan dokter. Dalam proses perawatan pasien harus berkonsultasi dengan ahli jantung dan hepatologis.

Selama perawatan, seseorang harus memperhatikan proses peradangan dalam tubuh, serta penyakit jantung dan hati, yang dapat menyebabkan kelebihan norma tersebut. Dalam kasus seperti itu, pasien memerlukan rawat inap, perawatan dan pemantauan berkala tingkat enzim dalam darah.

Untuk menurunkan konsentrasi AlAT dalam darah, perlu untuk mengetahui dengan tepat patologi mana yang menyebabkan perubahan dalam tubuh dan untuk mengobatinya. Dalam pengobatan hati, yang biasanya menyebabkan peningkatan ALT, obat-obatan diresepkan yang meningkatkan fungsi lambung, hepatoprotektor, dan obat koleretik. Ketika menerapkan cara di atas, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter, karena obat ini memiliki sejumlah kontraindikasi.

Peningkatan AlAT dalam darah dapat menjadi penerimaan berbagai obat, yang harus berhenti minum dan memilih perawatan yang berbeda dengan dokter. Juga, untuk mengurangi AlAT dalam darah, perlu untuk mengubah diet Anda, mulai makan makanan yang mengandung vitamin D. Gaya hidup sehat akan membantu Anda dalam pemulihan.

Dalam perjalanan seluruh perawatan, untuk melacak hasil dari waktu ke waktu, ada baiknya menyumbangkan darah untuk analisis biokimia untuk mengetahui seberapa baik terapi yang dipilih untuk pasien cocok untuknya.