Tes Hepatitis C Dasar

Virus hepatitis C adalah masalah medis dan sosial yang serius. Sekitar 180 juta orang di dunia saat ini menderita penyakit ini, 350 ribu meninggal setiap tahun. Perjalanan hepatitis C yang laten (asimtomatik) mengarah pada keterlambatan diagnosis. Analisis hepatitis C dilakukan untuk mendiagnosis penyakit tersebut, diagnosis banding, dengan bantuannya, menentukan penyakit yang sebelumnya ditransfer "berdiri". Penelitian ini digunakan pada individu dengan gejala hepatitis C, peningkatan kadar enzim hati, dalam memperoleh informasi tentang hepatitis yang sebelumnya ditransfer dari etiologi yang tidak ditentukan, pada orang-orang di kelompok risiko dan studi skrining.

Diagnosis hepatitis C dilakukan dalam 2 tahap:

Tahap 1 Penentuan kehadiran dalam serum antibodi terhadap virus hepatitis C (anti-HCV).

Tahap 2 Di hadapan anti-HCV, tes dilakukan untuk kehadiran RNA (asam ribonukleat) oleh PCR untuk hepatitis C. Tes ini memungkinkan untuk mengidentifikasi fase proses - "aktif / tidak aktif", untuk menyelesaikan masalah kebutuhan akan pengobatan. Diketahui bahwa sekitar 30% orang yang terinfeksi virus hepatitis C membersihkan diri dari infeksi, karena mereka memiliki sistem kekebalan tubuh yang kuat dan tidak memerlukan perawatan. Menggunakan PCR ditentukan oleh genotipe virus. Genotipe yang berbeda merespons secara berbeda terhadap pengobatan.

Tingkat kerusakan hati pada hepatitis C ditentukan menggunakan biopsi atau tes invasif dan non-invasif lainnya (misalnya, fibrotest). Tingkat steatosis hati ditentukan oleh steatotesta. Dalam semua kasus, diagnosis hepatitis C harus didasarkan pada data dari penyelidikan epidemiologis, klinik penyakit dan data dari tes darah biokimia.

Fig. 1. Efek berat dari virus hepatitis C - asites intens.

Tes hepatitis C: anti-HCV

Antibodi anti-HCV (anti-HCV) adalah penanda spesifik infeksi. Dalam tubuh orang yang sakit, antibodi spesifik diproduksi untuk protein dari virus hepatitis C (antigen) - imunoglobulin dari IgM dan IgG kelas (IgM / IgG anti-HCV).

Ketika hasil positif diperoleh untuk antibodi terhadap virus hepatitis C, tes konfirmasi dilakukan - penentuan total antibodi terhadap protein struktural dan non-struktural virus. Protein amplop struktural dari virus E1 dan E2 diproduksi oleh anti-HCV IgM, protein nukleokapsid C-cor (anti-HCV IgG), dan 7 enzim protein non-struktural NS - anti HCV NS IgG.

Untuk mendeteksi antibodi terhadap virus hepatitis C, ELISA (enzyme-linked immunosorbent assay) digunakan. Tes konfirmasi - RIBA (immunoblotting rekombinan), lebih jarang Inno-Lia (analisis peptida sintetik) digunakan untuk mengkonfirmasi (+) hasil ELISA.

IgM Anti HCV

  • Antibodi IgV HCV muncul dalam serum 4-6 minggu setelah infeksi dan dengan cepat mencapai maksimum. Pada akhir proses akut (setelah 5 - 6 bulan), konsentrasi mereka menurun.
  • Pendaftaran jangka panjang dari keberadaan IgM anti-HCV memberi kesan bahwa hepatitis C telah menular secara kronis.
  • Peningkatan kadar IgM pada periode hepatitis C kronis menunjukkan reaktivasi dari proses infeksi.
  • Tingkat imunoglobulin IgM memungkinkan Anda menilai efektivitas pengobatan.

IgG anti HCV

Antibodi IgV HCV muncul dalam serum pasien 11 sampai 12 minggu setelah infeksi. Pada 5-6 bulan, konsentrasi puncak dicatat. Antibodi selanjutnya

tetap pada tingkat yang konstan sepanjang durasi penyakit pada periode akut dan selama periode pemulihan.

Total antibodi terhadap virus hepatitis C

Total antibodi terhadap hepatitis C (total anti HCV) digunakan untuk mendiagnosis kasus penyakit "segar". Total antibodi adalah antibodi terhadap protein nukleokapsid C-cor (anti HCV IgG) dan 7 enzim protein non-struktural NS (NS anti HCV NS) - anti HCV NS3, anti HCV NS4, anti HCV NS4 dan anti HCV NS5.

Total antibodi terhadap virus hepatitis C muncul dalam serum orang yang terinfeksi setelah 11 hingga 12 minggu sejak awal infeksi, mencapai puncaknya pada 5 hingga 6 bulan dan tetap pada tingkat yang konstan selama seluruh periode penyakit pada periode akut dan selama 5 hingga 9 tahun setelah masa pemulihan.

Setiap jenis antibodi memiliki nilai diagnostik independen:

  • AntiHCVC (cor) adalah indikator utama kontak dengan hepatitis C.
  • AntiHCVNS3 mendeteksi salah satu yang pertama dalam proses serokonversi (produksi antibodi sebagai tanggapan terhadap keberadaan virus), menunjukkan tingkat keparahan proses infeksi dan menunjukkan viral load yang tinggi. Dengan bantuan mereka, hepatitis C herediter ditentukan pada pasien yang tidak curiga bahwa mereka memiliki infeksi. Kehadiran anti-HCV NS3 yang berkepanjangan dalam serum menunjukkan risiko tinggi kronisitas proses.
  • AntiHCVNS4 menunjukkan bahwa proses infeksi memiliki jalan yang panjang. Tingkat titer antibodi dapat dinilai berdasarkan tingkat kerusakan hati.
  • AntiHCVNS5 menunjukkan adanya RNA virus. Penemuan mereka pada periode akut adalah pendahulu dari kronisitas proses. Titer antibodi yang tinggi pada latar belakang pengobatan menunjukkan bahwa pasien tidak menanggapi pengobatan.
  • AntiHCVNS4 dan antiHCVNS5. Jenis antibodi ini muncul pada tahap akhir perkembangan hepatitis. Pengurangan mereka menunjukkan pembentukan remisi dari proses infeksi. Setelah pengobatan, titer anti-HCV NS4 dan anti-HCV NS5 berkurang dalam 8 hingga 10 tahun. Jenis antibodi ini tidak melindungi dari infeksi ulang.

Fig. 2. Macrodrug dari hati. Sirosis hati pada hepatitis C.

Analisis decoding untuk hepatitis C

Tidak adanya antibodi terhadap virus hepatitis C ditunjukkan dengan istilah "Norma". Namun, ini tidak selalu berarti tidak adanya penyakit pada manusia. Dengan demikian, tidak adanya antibodi dalam darah orang yang terinfeksi dicatat hingga muncul dalam darah - hingga 6 bulan dari saat infeksi (rata-rata 12 minggu). Periode tidak adanya antibodi dalam darah orang yang terinfeksi disebut "jendela serologis." Sistem pengujian generasi ke-3 (ELISA-3) memiliki spesifisitas tinggi (hingga 99,7%). Sekitar 0,3% menyumbang hasil positif palsu.

Kehadiran anti-HCV menunjukkan infeksi saat ini atau infeksi sebelumnya.

  • Deteksi antibodi IgM dan anti HCV Cor Cor IgG, peningkatan titer anti HCV Cor Cor IgG dan (+) hasil PCR di hadapan tanda-tanda klinis dan laboratorium hepatitis akut menunjukkan periode akut penyakit.
  • Deteksi anti-IgM, anti-HCV Corе IgG, anti-HCV NS IgG dan (+) hasil PCR di hadapan tanda-tanda klinis dan laboratorium hepatitis menunjukkan reaktivasi hepatitis C kronis.
  • Deteksi anti-HCV Coré IgG dan anti-HCV NS IgG tanpa adanya tanda-tanda klinis dan laboratorium hepatitis dan hasil PCR negatif menunjukkan bahwa pasien memiliki hepatitis kronis pada fase laten.

Fig. 3. Macrodrug dari hati. Kanker hati primer. Salah satu alasan untuk pengembangan onkologi adalah sirosis hati, yang dikembangkan dengan latar belakang hepatitis C kronis.

Analisis PCR untuk Hepatitis C

Polymerase chain reaction (PCR) adalah "standar emas" untuk diagnosis virus hepatitis C. Sensitivitas yang tinggi dari tes ini memungkinkan untuk mendeteksi bahan genetik virus (RNA) bahkan jika hanya ada beberapa dari mereka dalam bahan yang diteliti. PCR mampu mendeteksi virus RNA jauh sebelum munculnya antibodi dalam serum, tetapi tidak lebih awal dari hari ke-5 sejak saat infeksi. Ketika suatu penyakit terdeteksi oleh PCR, virus RNA terdeteksi tidak hanya dalam serum, tetapi juga pada biopat hati.

  • Reaksi rantai polimerase memungkinkan untuk menentukan ada atau tidaknya virus hepatitis C dalam darah dan memutuskan mulai pengobatan. Diketahui bahwa hingga 30% pasien sembuh dari infeksi itu sendiri, karena mereka memiliki sistem kekebalan yang kuat dan tidak memerlukan perawatan.
  • Hepatitis C PCR digunakan untuk memantau efektivitas pengobatan.
  • PCR digunakan dengan tidak adanya antibodi dalam darah, tetapi dengan adanya kecurigaan yang kuat terhadap hepatitis C (peningkatan kadar alkali fosfatase, bilirubin total, 2 kali kelebihan enzim hati AST dan ALT).
  • Analisis PCR untuk hepatitis C digunakan untuk mengontrol penularan virus hepatitis intrauterin.

Viral load hepatitis C

Menggunakan analisis PCR, adalah mungkin untuk menentukan tidak hanya keberadaan virus RNA dalam darah - analisis kualitatif (terdeteksi / tidak terdeteksi), tetapi jumlah mereka - viral load (jumlah unit viral load dalam 1 ml darah). Indikator kuantitatif PCR digunakan untuk memantau efektivitas pengobatan hepatitis C.

Metode yang digunakan untuk PCR memiliki sensitivitas yang berbeda. Di Federasi Rusia, sesuai dengan rekomendasi metodologis tahun 2014, direkomendasikan untuk menerapkan metode yang memiliki sensitivitas 25 IU / ml atau kurang. Menurut rekomendasi Asosiasi Eropa untuk Studi Hati 2015, diusulkan untuk menerapkan metode untuk menentukan viral load dengan sensitivitas 15 IU / ml atau kurang.

Bergantung pada sensitivitas sistem uji, pasien menerima satu atau lain hasil penelitian:

  • Sensitivitas minimum dari penganalisa COBAS AMPLICOR adalah 600 IU / ml (penganalisa dari generasi lama).
  • Sensitivitas minimum dari penganalisa HCB-TEST COBAS AMPLICOR adalah 50 IU / ml, yaitu 100 salinan per ml.
  • Sensitivitas minimum alat analisa RB HCB RealBest adalah 15 IU / ml, yaitu 38 salinan per ml (termasuk dalam kelompok sistem pengujian modern). Kekhasan analisis ini adalah 100%. Dengan bantuan mereka, RNA virus hepatitis C subtipe 1a dan 1b, 2a, 2b, 2c dan 2i, 3, 4, 5a dan 6 terdeteksi.

Jika ada salinan RNA di bawah ambang sensitivitas alat analisis ini, pasien menerima jawaban "tidak terdeteksi".

Fig. 4. Contoh analisis PCR (uji kuantitatif). Viral load ditentukan untuk hepatitis C.

Interpretasi hasil analisis PCR untuk hepatitis C

  • Tidak adanya virus RNA menunjukkan tidak adanya infeksi.
  • Tidak adanya RNA terhadap keberadaan antibodi dalam darah menunjukkan hilangnya virus hepatitis C di bawah pengaruh pengobatan atau dengan penyembuhan sendiri.
  • Dalam beberapa kasus, virus hadir dalam darah, tetapi pada tingkat subliminal, ketika konsentrasinya tidak ditangkap oleh analis. Pasien seperti itu tetap berbahaya dalam hal infeksi.
  • Deteksi virus RNA selama 6 bulan berturut-turut pada pasien dengan hepatitis C akut menunjukkan bahwa penyakit ini telah mengambil kursus kronis.
  • Pengurangan viral load selama pengobatan menunjukkan efektivitas terapi dan sebaliknya.

Fig. 5. Hepatosis berlemak. Salah satu penyebab kerusakan hati adalah virus hepatitis C.

Tes darah biokimia dasar untuk hepatitis C

Tes darah biokimia membantu membentuk keadaan fungsional dari banyak organ dan sistem manusia.

Enzim hati ALT dan AST

Enzim hati disintesis secara intraseluler. Mereka terlibat dalam sintesis asam amino. Sejumlah besar dari mereka ditemukan di sel-sel hati, jantung, ginjal dan otot rangka. Dengan kekalahan organ (pelanggaran integritas membran sel), enzim memasuki darah, di mana levelnya naik. Peningkatan kadar enzim terdaftar dengan kekalahan (lisis, penghancuran) sel-sel hati, infark miokard dan penyakit lainnya. Semakin tinggi tingkat transaminase serum, semakin banyak sel yang hancur. ALT mendominasi dalam sel hati, AST - dalam sel miokard. Dengan penghancuran sel-sel hati, tingkat ALT meningkat 1,5 - 2 kali. Dengan penghancuran sel miokard, tingkat AST meningkat 8 - 10 kali.

Ketika mendiagnosis hepatitis virus kronis, perlu memperhatikan rasio AST / ALT (koefisien de Ritis). Kelebihan AST lebih dari ALT menunjukkan kerusakan sel hati.

  • Norma AST untuk pria adalah hingga 41 unit / l, wanita - hingga 35 unit / l, anak di atas 12 tahun - hingga 45 unit / l.
  • Norma ALT untuk pria adalah hingga 45 unit / l, wanita - hingga 34 unit / l, anak-anak 12 tahun ke atas - hingga 39 unit / l.
  • Biasanya (pada orang sehat) rasio AST / ALT berkisar 0,91-1,75.

Bilirubin

Bilirubin adalah produk pemecahan hemoglobin. Bilirubin dalam darah ditemukan dalam bentuk tidak langsung (hingga 96%) dan langsung (4%). Proses penguraian zat ini terjadi terutama di sel-sel hati, di mana dikeluarkan dari tubuh dengan empedu. Dengan penghancuran sel-sel hati, tingkat bilirubin dalam serum meningkat. Biasanya, kandungan total bilirubin kurang dari 3,4 - 21,0 µmol / L. Pada tingkat 30-35 μmol / L dan di atasnya, bilirubin menembus jaringan, sehingga kulit dan sklera menjadi jaundice.

Fig. 6. Ketika hepatitis C dalam darah meningkatkan tingkat bilirubin. Zat menembus jaringan, itulah sebabnya kulit dan sklera menjadi kuning.

Tes hepatitis: dari "A" ke "G"

Insidiousness penyakit virus, seperti hepatitis, adalah bahwa infeksi terjadi dalam sekejap, tetapi pasien bahkan mungkin tidak tahu untuk waktu yang lama bahwa ia terinfeksi. Secara akurat mendiagnosis penyakit dan memilih bantuan terapi yang diperlukan dalam tes yang dilakukan waktu. Mari kita bicarakan mereka secara lebih rinci.

Tes apa yang Anda miliki untuk hepatitis?

Hepatitis berarti penyakit radang hati. Ini bisa bersifat akut dan kronis. Penyakit virus yang paling umum. Saat ini, ada tujuh jenis utama virus hepatitis - ini adalah kelompok A, B, C, D, E, F, dan G. Namun, terlepas dari jenis virusnya, pada tahap awal penyakitnya serupa: ketidaknyamanan pada hipokondrium kanan, suhu, kelemahan, mual, sakit di seluruh tubuh, urin gelap, sakit kuning. Semua gejala ini adalah alasan untuk pengujian hepatitis.

Anda harus tahu bahwa penyakit ini dapat ditularkan dengan berbagai cara: melalui air dan makanan yang terkontaminasi, melalui darah, air liur, secara seksual, menggunakan produk-produk kebersihan orang lain, termasuk pisau cukur, handuk, gunting kuku. Karena itu, jika gejalanya tidak muncul (dan masa inkubasi dapat bertahan hingga dua bulan atau bahkan lebih), tetapi Anda memiliki saran bahwa Anda mungkin terinfeksi, maka tes hepatitis harus dilakukan sesegera mungkin.

Selain itu, pekerja medis, personel keamanan, spesialis manikur dan pedikur, dokter gigi, dengan kata lain - setiap orang yang pekerjaan sehari-harinya terhubung dengan bahan biologis orang lain, harus diuji secara teratur. Tes ini juga diperlihatkan kepada para profesional yang kegiatan profesionalnya melibatkan bepergian ke negara-negara eksotis.

Hepatitis A, atau penyakit Botkin

Ini disebut virus RNA dari keluarga Picornaviridae. Virus ini ditularkan melalui barang-barang rumah tangga dan makanan, sehingga penyakit ini juga disebut "penyakit tangan kotor". Gejala khas semua jenis hepatitis: mual, demam, nyeri sendi, lemah. Lalu jaundice muncul. Masa inkubasi berlangsung rata-rata 15-30 hari. Ada bentuk penyakit akut (icteric), subacute (anicteric) dan subklinis (asimptomatik).

Anti-HAV-IgG (antibodi kelas IgG terhadap virus hepatitis A) dapat digunakan untuk mendeteksi hepatitis A. Selain itu, tes ini membantu menentukan keberadaan kekebalan terhadap virus hepatitis A setelah vaksinasi, studi ini sangat diperlukan selama epidemi. Dengan tanda-tanda klinis hepatitis A, kontak dengan pasien, kolestasis (pelanggaran aliran empedu) Anti-HAV-IgM (antibodi kelas IgM terhadap virus hepatitis A) ditentukan. Dengan indikasi yang sama, tes dilakukan untuk menentukan virus RNA dalam serum darah dengan metode polymerase chain reaction (PCR) dalam plasma.

Hepatitis B

Ini disebabkan oleh virus HBV dari keluarga gepadnavirus. Patogen ini sangat tahan terhadap suhu tinggi dan rendah. Hepatitis B adalah bahaya serius: sekitar 2 miliar orang di dunia terinfeksi virus ini, dan lebih dari 350 juta orang sakit.

Penyakit ini ditularkan melalui benda-benda tajam, darah, cairan biologis, selama hubungan seksual. Masa inkubasi dapat berlangsung dari 2 hingga 6 bulan, jika selama periode ini Anda tidak mengidentifikasi dan mulai mengobati penyakit, maka ia dapat beralih dari tahap akut ke tahap kronis. Perjalanan penyakit berlalu dengan semua gejala karakteristik hepatitis. Tidak seperti hepatitis A, fungsi hati yang rusak hepatitis B lebih jelas. Lebih sering mengembangkan sindrom kolestatik, eksaserbasi, kemungkinan lama berkepanjangan, serta kambuhnya penyakit dan pengembangan koma hepatik. Pelanggaran aturan kebersihan dan seks bebas tanpa kondom adalah alasan untuk tes.

Untuk mengidentifikasi penyakit ini, tes kuantitatif dan kualitatif untuk penentuan HBsAg (antigen permukaan Hepatitis B, antigen HBs, antigen permukaan hepatitis B, antigen Australia) ditentukan. Interpretasi dari indikasi analisis kuantitatif adalah sebagai berikut: dan = 0,05 IU / ml adalah positif.

Hepatitis C

Penyakit virus (sebelumnya disebut "hepatitis A atau B") ditularkan melalui darah yang terinfeksi. Virus hepatitis C (HCV) adalah flavivirus. Ini sangat stabil di lingkungan eksternal. Tiga protein struktural virus memiliki sifat antigenik yang sama dan menentukan produksi antibodi inti-HCV. Masa inkubasi penyakit ini dapat berlangsung dari dua minggu hingga enam bulan. Penyakit ini sangat umum: di dunia, sekitar 150 juta orang terinfeksi dengan virus hepatitis C dan berisiko terkena sirosis atau kanker hati. Setiap tahun lebih dari 350 ribu orang meninggal karena penyakit hati terkait hepatitis C.

Hepatitis C itu licik karena bisa disembunyikan di bawah penglihatan penyakit lain. Penyakit kuning pada jenis hepatitis ini jarang terlihat, kenaikan suhu juga tidak selalu diamati. Ada banyak kasus di mana kelelahan kronis dan gangguan mental adalah satu-satunya manifestasi dari penyakit ini. Ada juga kasus di mana orang, sebagai pembawa dan pembawa virus hepatitis C, belum mengalami manifestasi penyakit selama bertahun-tahun.

Anda dapat mendiagnosis penyakit menggunakan analisis kualitatif Anti-HCV-total (antibodi terhadap antigen virus hepatitis C). Penentuan kuantitatif virus RNA dilakukan oleh PCR. Hasilnya diartikan sebagai berikut:

  • tidak terdeteksi: tidak ada RNA hepatitis C yang terdeteksi atau nilai di bawah batas sensitivitas metode (60 IU / ml);
  • 108 IU / ml: hasilnya positif dengan konsentrasi RNA Hepatitis C lebih dari 108 IU / ml.

Pasien yang berisiko kanker hati termasuk pasien dengan hepatitis B dan C. Hingga 80% dari kasus kanker hati primer di dunia dicatat dalam pembawa kronis dari bentuk-bentuk penyakit ini.

Hepatitis D, atau hepatitis delta

Ini berkembang hanya di hadapan virus hepatitis B. Metode infeksi mirip dengan hepatitis B. Masa inkubasi dapat berlangsung dari satu setengah bulan hingga enam bulan. Penyakit ini sering disertai oleh edema dan asites (sakit perut).

Penyakit ini didiagnosis menggunakan analisis serum virus hepatitis D RNA dalam serum darah dengan metode reaksi rantai polimerase (PCR) dengan deteksi waktu nyata, serta tes antibodi IgM (virus Hepatitis delta, IgM, anti-HDV IgM). Hasil tes positif menunjukkan infeksi akut. Hasil tes negatif mencatat tidak adanya, atau masa inkubasi awal penyakit atau tahap akhir. Tes ini diindikasikan untuk pasien yang telah didiagnosis dengan hepatitis B, serta pengguna narkoba suntikan.

Vaksinasi hepatitis B melindungi terhadap infeksi hepatitis D.

Hepatitis E

Infeksi sering ditularkan melalui makanan dan air. Virus ini sering terdeteksi di penduduk negara-negara panas. Gejalanya mirip dengan hepatitis A. Pada 70% kasus, penyakit ini disertai dengan rasa sakit di hipokondrium kanan. Pada pasien dengan gangguan pencernaan, keadaan kesehatan secara umum memburuk, kemudian penyakit kuning dimulai. Dengan hepatitis E, perjalanan penyakit yang parah, yang mengarah pada kematian, lebih umum daripada dengan hepatitis A, B, dan C. Dianjurkan untuk melakukan penelitian setelah mengunjungi negara-negara di mana virus itu lazim (Asia Tengah, Afrika).

Penyakit ini terdeteksi selama tes Anti-HEV-IgG (antibodi IgG terhadap virus hepatitis E). Hasil positif menunjukkan adanya bentuk akut penyakit atau menunjukkan vaksinasi baru-baru ini. Negatif - tentang tidak adanya hepatitis E atau tentang pemulihan.

Hepatitis F

Jenis penyakit ini saat ini kurang dipahami, dan informasi yang dikumpulkan tentangnya bertentangan. Ada dua patogen, satu dapat ditemukan di dalam darah, yang lain di dalam kotoran seseorang yang telah ditransfusikan dengan darah yang terinfeksi. Gambaran klinisnya sama dengan jenis hepatitis lainnya. Pengobatan yang akan diarahkan langsung ke virus hepatitis F itu sendiri belum dikembangkan. Oleh karena itu, terapi simtomatik dilakukan.

Selain tes darah, urin dan feses diperiksa untuk mendeteksi penyakit ini.

Hepatitis G

Ini berkembang hanya dengan adanya virus lain dari penyakit ini - B, C dan D. Ditemukan pada 85% pecandu narkoba yang menyuntikkan zat psikotropika dengan jarum yang tidak didesinfeksi. Infeksi juga dimungkinkan ketika menerapkan tato, tindik telinga, akupunktur. Penyakit ini ditularkan melalui hubungan seksual. Untuk waktu yang lama, itu bisa terjadi tanpa gejala yang parah. Perjalanan penyakit ini dalam banyak hal mengingatkan pada hepatitis C. Hasil dari bentuk akut penyakit ini dapat: pemulihan, pembentukan hepatitis kronis atau pembawa virus jangka panjang. Kombinasi dengan hepatitis C dapat menyebabkan sirosis.

Untuk mengidentifikasi penyakit, Anda dapat menggunakan analisis untuk penentuan RNA (HGV-RNA) dalam serum. Indikasi untuk tes ini sebelumnya tercatat hepatitis C, B dan D. Juga perlu untuk lulus tes untuk pecandu narkoba dan mereka yang berhubungan dengan mereka.

Persiapan untuk pengujian hepatitis dan prosedurnya

Untuk tes untuk semua jenis hepatitis B, darah diambil dari vena. Pengambilan sampel darah dilakukan pada pagi hari dengan perut kosong. Prosedur ini tidak memerlukan pelatihan khusus, tetapi sehari sebelumnya perlu untuk menahan diri dari kelebihan fisik dan emosional, untuk berhenti merokok dan minum alkohol. Biasanya, hasil tes tersedia satu hari setelah pengambilan sampel darah.

Hasil decoding

Tes hepatitis dapat bersifat kualitatif (menunjukkan ada atau tidak adanya virus dalam darah) atau kuantitatif (menentukan bentuk penyakit, membantu mengendalikan perjalanan penyakit dan efektivitas terapi). Hanya spesialis penyakit menular yang dapat menginterpretasikan analisis dan membuat diagnosis berdasarkan tes. Namun, mari kita tinjau secara umum apa hasil tes itu.

Analisis hepatitis "negatif"

Hasil yang sama menunjukkan bahwa tidak ada virus hepatitis yang terdeteksi dalam darah - analisis kualitatif menunjukkan bahwa orang yang tes itu sehat. Kesalahan tidak dapat terjadi, karena antigen sudah dimanifestasikan dalam darah selama masa inkubasi.

Membicarakan hasil analisis kuantitatif yang baik adalah mungkin jika jumlah antibodi dalam darah di bawah nilai ambang batas.

Tes hepatitis "positif"

Dalam kasus hasil yang positif, setelah beberapa waktu (atas kebijaksanaan dokter) analisis kedua dilakukan. Faktanya adalah bahwa peningkatan kadar antibodi dapat disebabkan, misalnya, oleh kenyataan bahwa pasien baru-baru ini menderita bentuk akut hepatitis, dan antibodi masih ada dalam darah. Dalam kasus lain, hasil positif menunjukkan masa inkubasi, adanya hepatitis akut atau virus, atau mengkonfirmasi bahwa pasien adalah pembawa virus.

Menurut undang-undang Rusia, informasi tentang hasil positif dari tes serologis untuk penanda hepatitis virus parenteral ditransmisikan ke departemen pendaftaran dan pendaftaran penyakit menular dari Pusat relevan untuk Sanitary and Epidemiological Surveillance.

Jika tes dilakukan secara anonim, hasilnya tidak dapat diterima untuk perawatan medis. Jika hasil tes positif, Anda harus menghubungi dokter penyakit menular untuk menjadwalkan pemeriksaan lebih lanjut dan terapi yang diperlukan.

Hepatitis bukan kalimat, dalam banyak kasus bentuk akut penyakit ini benar-benar sembuh, hepatitis kronis, dengan mematuhi aturan-aturan tertentu, tidak secara fundamental mengubah kualitas hidup. Hal utama adalah mendeteksi virus pada waktunya dan mulai memeranginya.

Biaya analisis

Di klinik swasta di Moskow, Anda dapat mengikuti tes untuk identifikasi dan spesifikasi virus hepatitis. Dengan demikian, analisis kualitatif hepatitis A menghabiskan rata-rata 700 rubel, jumlah yang sama untuk hepatitis B; tetapi tes kuantitatif untuk antigen permukaan virus hepatitis B akan menelan biaya sekitar 1.300 rubel. Definisi virus hepatitis G adalah 700 rubel. Tetapi analisis yang lebih kompleks, penentuan kuantitatif RNA virus hepatitis C oleh PCR, harganya sekitar 2.900 rubel.

Saat ini, tidak ada kesulitan dalam mendiagnosis hepatitis, terutama di daerah pusat negara maju. Namun untuk menghindari penyakit seperti itu, jangan abaikan aturan kebersihan pribadi. Juga harus diingat bahwa kontak seksual biasa dapat menyebabkan penyakit. Vaksinasi akan menjadi pertahanan terbaik terhadap kemungkinan penyakit - telah berhasil dipraktekkan sejak lama terhadap sebagian besar virus hepatitis.

Di mana saya bisa mengikuti tes untuk virus hepatitis?

Penelitian tentang hepatitis dapat dilakukan di klinik negara, departemen dan swasta. Keuntungan yang terakhir adalah tidak memerlukan arahan dari dokter yang hadir, dan hasilnya disiapkan lebih cepat. Kami merekomendasikan untuk memperhatikan laboratorium "INVITRO". Jaringan klinik medis ini mengkhususkan diri dalam diagnostik dan analisis, memiliki laboratorium sendiri. Dia menawarkan untuk menjalani studi tentang keberadaan semua jenis hepatitis dengan harga berikut: Anti-HAV-IgG - 695 rubel; HBsAg, uji kualitas - 365 rubel; HBsAg, uji kuantitatif - 1290 rubel; Anti-HBs - 680 rubel; Anti-HCV-total - 525 rubel; penentuan kuantitatif RNA virus Hepatitis C oleh PCR - 2.850 rubel; HDV-RNA - 720 rubel; HGV-RNA - 720 rubel; Anti-HEV-IgM dan Anti-HEV-IgG - 799 rubel masing-masing. Tanggung jawab kepada pasien dan profesionalisme karyawan tingkat tinggi adalah kartu nama INVITRO.

Hasil tes menunjukkan hepatitis C

Hepatitis C adalah penyakit serius yang diderita seseorang melalui darah. Penyakit ini sebagian besar mengalir tanpa tanda-tanda nyata, dan hanya pada tahap akhir perkembangannya seseorang mengetahui bahwa ia sakit. Sel-sel hati sudah terpengaruh. Dalam hal ini, sangat penting untuk mengetahui tes apa yang harus diambil untuk hepatitis C dan bagaimana mengevaluasi hasil penelitian. Saat ini, ada sejumlah besar metode dan berbagai penanda yang dapat digunakan untuk mendeteksi hepatitis. Tetapi akan sulit untuk mengetahui semuanya sendiri, dalam hal ini bantuan spesialis adalah wajib, dialah yang akan menentukan tes mana yang harus diambil untuk hepatitis C dan bagaimana menguraikannya dengan benar.

Tentang IFA

Tes pertama untuk hepatitis, yang membantu untuk menemukan antibodi dalam darah dan dengan demikian mengkonfirmasi kontak seseorang dengan virus, adalah ELISA. Dengan metode ini, anti-HCV ditentukan.

Analisis ini ditunjukkan pertama kali:

  • selama kehamilan;
  • sebelum operasi;
  • kepada donor.

Ada 2 kelas hepatitis C - imunoglobulin G dan M. Dalam analisis umum, antibodi dari kelas ini diringkas, yang membantu mendeteksi bentuk akut dan kronis dari penyakit pada manusia.

Indikator analisis ini bisa positif atau palsu-negatif, terutama pada wanita hamil dan untuk orang dengan golongan darah 2. Ini adalah norma.

Jika tes darah untuk mendeteksi anti-HCV menunjukkan hasil negatif, maka orang tersebut belum menderita hepatitis, sementara enam bulan terakhir masih dipertanyakan.

Jika seseorang telah terinfeksi selama periode ini, maka antibodi belum memiliki waktu untuk terbentuk dalam darah dan tidak akan tercermin dalam hasil analisis.

Dengan analisis positif, ada kecurigaan bahwa tubuh manusia telah bertemu dengan virus hepatitis C, karena tubuh akan menghasilkan antibodi anti-HCV ketika infeksi virus menyerang. Selanjutnya, untuk menentukan apakah penyakit tersebut dalam bentuk kronis, atau orang tersebut telah memiliki penyakit dan telah pulih (keberadaan antibodi disebabkan oleh penyakit sebelumnya), sejumlah penelitian diperlukan. Statistik pada saat yang sama mengatakan sebagai berikut: hanya seperlima dari semua yang terinfeksi virus hepatitis C sembuh sendiri, sisanya penyakit menjadi kronis. Ini menjelaskan keberadaan antibodi terhadap HCV.

Tetapi beberapa hasil tes positif tidak menunjukkan adanya virus. Dalam hal ini, mereka berbicara tentang hasil positif palsu. Kemudian untuk mengkonfirmasi hasil positif, penelitian diulang 3 kali. Agar hasil analisis menjadi akurat dan untuk mengecualikan hasil false-positif atau false-negatif, kondisi berikut harus dipenuhi:

  • menyerahkan bahan biologis untuk penelitian hanya di fasilitas laboratorium yang terbukti;
  • sebelum melakukan tes untuk memastikan suhu tubuh normal;
  • saat minum obat atau adanya penyakit apa pun, untuk memperingatkan teknisi laboratorium;
  • Agar hasilnya akurat, olahraga dikontraindikasikan sebelum pengambilan sampel darah;
  • merokok dilarang setidaknya satu jam sebelum pengiriman bahan biologis;
  • alkohol dikontraindikasikan.

Alasan untuk analisis positif palsu dalam penelitian untuk keberadaan virus hepatitis C adalah sebagai berikut:

  • ketika kekebalan berhubungan dengan virus, antibodi akan diproduksi. Seiring waktu, kehancuran virion dapat terjadi, tetapi antibodi akan tetap ada dalam tubuh untuk sementara waktu;
  • jika seseorang sakit, misalnya, scleroderma, multiple sclerosis, tuberculosis, malaria;
  • pada penyakit autoimun;
  • selama kehamilan, ketika hormon dan reaktivitas imun dapat berubah;
  • ketika berbagai neoplasma muncul;
  • kesalahan selama penelitian;
  • influenza atau adanya penyakit lain, vaksinasi;
  • mengambil beberapa obat-obatan.

Jika tes ELISA untuk anti-HCV hepatitis C positif, perlu untuk melakukan diagnosa PCR RNA, yang lebih mengindikasikan deteksi penyakit.

Tentang diagnostik PCR

Diagnosis paling akurat yang memungkinkan Anda untuk menentukan virus mana yang merupakan awal penyakit adalah diagnosis menggunakan PCR.

Penting bahwa tes hepatitis ini akan menunjukkan keberadaan virus sudah pada hari ke-5 setelah infeksi orang tersebut, ketika uji immunosorbent terkait-enzim (ELISA) tidak dapat menunjukkan adanya antibodi. Dengan itu, Anda bisa mengetahui genotipe apa dari virus hepatitis yang menyerang tubuh. Selain itu, angka berkualitas tinggi menilai kecepatan penyakit.

Hasil penelitian menggunakan reaksi berantai polimerase dibagi menjadi:

  • kuantitatif, yang menentukan tingkat perkembangan penyakit dengan jumlah unit virus per 1 cm kubik bahan biologis dan diberikan dalam jumlah;
  • kualitas. Konsentrasi rendah sel virus memberikan hasil negatif.

Tingkat analisis normal untuk hepatitis akan tergantung pada reagen yang digunakan. Viral load dilakukan selama pengobatan hepatitis C. Jika angka ini dikurangi, maka pengobatannya efektif.

Daftar lengkap analisis

Apa tes untuk hepatitis C? Daftar semua analisis meliputi:

1. Hitung darah lengkap (UAC). Indikator-indikator berikut ditentukan:

  • formula leukosit;
  • sel darah merah;
  • hemoglobin, yang di hadapan penyakit akan di bawah normal;
  • trombosit yang juga turun;
  • leukosit;
  • basofil;
  • eosinofil;
  • neutrofil;
  • monosit;
  • limfosit;
  • laju sedimentasi eritrosit (ESR).

Dengan perkembangan penyakit akan ada sejumlah penyimpangan di KLA. Pembekuan darah terganggu. Pada manusia, ada peningkatan perdarahan, ada disfungsi hati. ESR pada penyakit ini meningkat, karena pelanggaran dalam aktivitas fungsional hati dalam urobilin urin terdeteksi. Leukosit dengan infeksi virus akan mulai menurun.

2. Dalam analisis biokimia kebutuhan darah untuk menentukan indikator ini:

  • alanine aminotransferase;
  • aspartate aminotransferase;
  • gamma-glutamyl transferase;
  • bilirubin;
  • alkaline phosphatase;
  • besi serum;
  • transferrin;
  • feritin;
  • Creatine;
  • glukosa;
  • tes timol;
  • kolesterol;
  • trigliserida.

Penyakit ini mengarah pada penghancuran sel-sel hati, sehingga tes-tes hati menunjukkan peningkatan. Peningkatan bilirubin total dan terikat dalam bahan biologis diamati. Seseorang mengembangkan penyakit kuning. Tingkat penurunan albumin, gamma globulin meningkat. Peran gamma globulin dalam tubuh adalah untuk melindunginya dari penyakit. Jumlah trigliserida, yang juga disebut sel darah lemak, meningkat.

3. Mengevaluasi aktivitas fungsional hati. Analisis ini dilakukan jika ada kecurigaan pelanggaran terhadap badan ini. Nilai-nilai berikut ditentukan:

  • protein total;
  • fraksi protein;
  • albumin;
  • pembekuan darah.

4. Tes dilakukan untuk mengetahui adanya virus hepatitis lainnya.

5. Tes dilakukan untuk mengetahui keberadaan human immunodeficiency virus.

6. Tahap evaluasi aktivitas hepatitis dan penyakit. Untuk melakukan ini, tes berikut dilakukan:

  • ambil sampel untuk biopsi hati. Dengan bantuan penelitian histologis ini, fokus peradangan dan penghancuran jaringan hati ditentukan, ditentukan apakah ada proliferasi dalam jaringan. Saat ini, ada tes untuk menentukan seberapa besar pengaruh hati, untuk mendapatkan informasi tentang proses inflamasi, dll;
  • hati fibroscopic dilakukan. Metode ini lebih sering digunakan;
  • USG sedang dilakukan. Pada awal hepatitis C dengan USG, Anda dapat melihat bahwa ukuran hati telah meningkat. Ultrasonografi akan menunjukkan tumor yang sama jika ada. Jika seseorang sudah menderita hepatitis C, maka menggunakan metode ini, Anda dapat mengidentifikasi dinamika penyakit.

7. Menggunakan metode reaksi berantai polimerase, RNA HCV ditentukan.

8. Studi tentang kelenjar tiroid sedang dilakukan. Kelenjar tiroid diperiksa dengan ultrasound, tes dilakukan untuk menentukan antibodi terhadap thyroperoxidase dan thyroglobulin, tingkat hormon triiodothyronine (T3), thyroxine (T4), hormon thyrotropic ditentukan. Pemeriksaan ini direkomendasikan untuk dilakukan ketika kebutuhan untuk kursus terapi dengan penggunaan interferon dan ribavirin, serta sofosbuvir adalah mungkin.

9. Studi dilakukan pada penyakit autoimun.

10. Jika hepatitis C ditemukan pada seseorang dan tidak ada kekebalan terhadap hepatitis A dan B, diharapkan ia membuat vaksin untuk melawan penyakit ini. Kerabat dekat pasien harus dites untuk anti-HCV.

Apa studi di atas untuk melakukan, dokter akan memutuskan setelah memeriksa pasien.

Siapa yang direkomendasikan untuk pengujian

Demi kepentingan orang itu sendiri untuk melakukan penelitian tentang hepatitis C, jika:

  • sebuah operasi dilakukan;
  • seorang pria membuat tato;
  • jika manikur sering dilakukan di salon;
  • ada kontak dengan darah;
  • Hepatitis ditemukan pada kerabat dekat.

Setengah dari orang dengan hepatitis C sembuh.

Setelah 1,5-2 bulan dari saat infeksi virus hepatitis C, keberadaan penyakit dapat dipastikan dengan tes.

Langkah 1. Tes untuk pengobatan hepatitis C

Isi artikel:

PCR Kualitatif

Kenapa mengambilnya?

Menunjukkan adanya RNA virus Hepatitis C dalam darah.

  • Normal - 60 atau 100 IU / ml.
  • Sangat sensitif - 10 atau 15 IU / ml.

Lebih baik memilih sensitivitas 60 atau kurang IU / ml

Antibodi hepatitis C menunjukkan bahwa tubuh pernah mengalami virus - tetapi tidak diketahui apakah ada virus di dalam tubuh sekarang atau kekebalannya telah teratasi. Untuk mengetahui apakah ada hepatitis C dalam darah saat ini, Anda harus lulus analisis yang akan mengungkapkan RNA virus hepatitis C dalam darah. Pengujian ini disebut kualitas PCR (reaksi berantai polimerase).

Menurut rekomendasi Eropa, lebih baik untuk mengambil analisis 15 IU / ml (sensitivitas), tetapi untuk tes pertama untuk mendeteksi hepatitis, cukup untuk lulus 60.

PCR Kuantitatif

Kenapa mengambilnya?

Perlu diketahui viral load dalam darah (konsentrasi virus) untuk mengendalikan dinamika pengobatan.

  • hingga 400 ribu (4 * 10 ^ 5) IU / ml - viral load rendah;
  • hingga 800 ribu (8 * 10 ^ 5) IU / ml - sedang;
  • di atas 800 ribu IU / ml - tinggi.

Anda harus mengetahui viral load awal untuk mengendalikan jika ada masalah yang tidak terduga selama terapi.

Genotipe RNA Hepatitis C

Kenapa mengambilnya?

Analisis menentukan genotipe dan subtipe genotipe virus.

  • Metode penelitian - PCR Real time.
  • Bahan untuk penelitian ini adalah darah vena dengan EDTA.

Secara langsung mempengaruhi obat-obatan yang akan dipilih untuk perawatan. Genotipe tidak berubah selama hidup, dan dalam kasus yang jarang terjadi seseorang mungkin memiliki beberapa genotipe (misalnya, 2).

Ada beberapa genotipe: dari 1 hingga 6 (kadang-kadang 11 dibedakan), sedangkan yang pertama memiliki subtipe: 1a dan 1b, yang dapat diobati dengan obat yang berbeda tergantung pada tingkat keparahan kursus dan adanya penyakit yang menyertai.

Fibroscan atau elastografi

Kenapa mengambilnya?

Tentukan keadaan hati sebelum memulai pengobatan.

Nilai analisis (F - fibrosis) *:

  • F0 - 5.8 kPa dan kurang;
  • F1 - 5.9 - 7.2 kPa;
  • F2 - 7.3 - 9.5 kPa;
  • F3 - 9,6 - 12,5 kPa;
  • F4 - 12,6 kPa dan lebih banyak lagi, sirosis hati.

Jika tidak mungkin menjalani elastometri, perlu dilakukan setidaknya pemeriksaan ultrasonografi organ perut untuk mendeteksi patologi yang jelas.

Elastometri hati menunjukkan struktur hati, menilai kinerja fungsionalnya. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi jumlah jaringan hati yang sehat sehubungan dengan fibrosis. Pasien dengan fibrosis F3 dan F4 dapat diberikan resep ganda Sofosbuvir dan Daclatasvir selama 24 minggu, atau ribavirin dapat ditambahkan ke terapi selama 12 minggu, atau mungkin diperpanjang hingga 16 minggu.

* Penafsiran tingkat fibrosis tergantung pada kepadatan sangat tergantung pada peralatan spesifik dan dapat bervariasi secara signifikan. Misalnya, kepadatan 10 kPa untuk peralatan EPIQ 7G dapat sesuai dengan tingkat fibrosis F2 pada skala METAVIR.

Tes darah biokimia

Kenapa mengambilnya?

Mengevaluasi kerja organ internal.

Nilai analisis dari poin-poin penting:

! Performa buruk - peningkatan nilai untuk item ini.

Laju umum bilirubin - 3,4 - 17,1 µmol / l

Norma AsAT (AST, aspartate aminotransferase):

  • Wanita - hingga 31 U / l;
  • Putra - hingga 37 U / l

Norma AlAT (ALT, alanine aminotransferase):

  • Wanita - hingga 34 U / l;
  • Putra - hingga 45 U / l.

Beberapa obat menyebabkan stres berat, serta terlibat dalam olahraga aktif dapat sedikit mengubah indikator analisis biokimia.

Hitung darah lengkap (KLA)

Kenapa mengambilnya?

Untuk menentukan keadaan umum kesehatan manusia dan mengidentifikasi kemungkinan patologi.

Kami membutuhkan tes darah yang paling umum, bukan dikerahkan.

Analisis ini meliputi:

  • penentuan konsentrasi hemoglobin;
  • nilai hematokrit;
  • konsentrasi sel darah merah, sel darah putih dan trombosit dalam darah.
3 analisis pertama dari daftar di bawah ini adalah wajib.

Berikut adalah tes yang harus dilewati sebelum memulai pengobatan hepatitis C dengan Sofosbuvir dalam kombinasi dengan obat tambahan. Ini adalah serangkaian tes standar, dan tidak termasuk kasus koinfeksi dengan HIV, hepatitis B dan penyakit lainnya.

  1. Genotipe RNA HCV,
  2. RNA HCV kuantitatif,
  3. Fibroscan atau elastografi,
  4. Tes darah biokimia,
  5. Tes darah umum.

Perhatian!

Selama perawatan dan setelahnya, Anda tidak perlu diuji untuk antibodi / penanda hepatitis C. Antibodi adalah tanda tidak langsung yang menunjukkan bahwa tubuh Anda pernah mengalami hepatitis C. RNA virus tidak akan terdeteksi setelah pengobatan, tetapi meskipun bahwa tingkat antibodi akan terus menurun, mereka dapat tetap seumur hidup.

Dianjurkan untuk lulus dalam klinik yang memenuhi persyaratan dan standar modern. Yang paling terkenal dari mereka adalah sebagai berikut:

Pilih rejimen pengobatan, beli obat
- dan maju, minus!

Ketika semua tes ada di tangan Anda, hubungi spesialis penyakit menular yang baik atau ahli hepatologi. Dokter spesialis akan meresepkan obat dan menunjukkan durasi pengobatan, berdasarkan hasil tes. Anda bebas untuk membiasakan diri dengan rejimen pengobatan yang disetujui dari Asosiasi Penyakit Hati Eropa dan rekomendasi dari Asosiasi Amerika Serikat untuk Studi Penyakit Hati.

Mintalah konsultasi gratis melalui telepon ke ahli hepatologi berpengalaman dari Zydus. Jadi, Anda dapat mendengar pendapat independen tentang perawatan Anda dan memeriksa rekomendasi dokter Anda.

Konseling gratis dilakukan sebagai bagian dari proyek "Hepatitis Saya", yang dibuat oleh raksasa farmasi India Zydus Heptiza, untuk memberi tahu penduduk Rusia tentang cara-cara modern untuk memerangi virus hepatitis C, serta mengatur akses ke terapi antivirus terbaru untuk Rusia.

Tes hepatitis C: indikasi, jenis, transkrip

Hepatitis C adalah kerusakan pada jaringan hati karena timbulnya proses inflamasi yang disebabkan oleh virus yang mengandung RNA. Jenis virus ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 1988.

Penyakit ini dapat terjadi dalam bentuk akut atau kronis, tetapi lebih sering ditandai dengan laten yang panjang, misal tanpa gejala. Kecenderungan penyakit kronis adalah karena kemampuan patogen terhadap mutasi. Karena pembentukan strain mutan, virus HCV lolos dari pengawasan kekebalan tubuh dan tinggal dalam tubuh untuk waktu yang lama, tanpa menyebabkan gejala penyakit yang jelas.

Antigen HCV memiliki kemampuan yang rendah untuk menginduksi reaksi kekebalan, oleh karena itu, antibodi awal muncul hanya setelah 4-8 minggu dari awal penyakit, kadang-kadang bahkan kemudian, titer antibodi rendah - ini mempersulit diagnosis awal penyakit.

Proses peradangan yang berkepanjangan yang disebabkan oleh HCV menyebabkan kerusakan jaringan hati. Proses ini disembunyikan karena kemampuan kompensasi hati. Secara bertahap, mereka kelelahan, dan ada tanda-tanda disfungsi hati, biasanya ini menunjukkan kekalahan yang dalam. Tujuan dari analisis untuk hepatitis C adalah untuk mengidentifikasi penyakit pada tahap laten dan, sesegera mungkin, untuk memulai pengobatan.

Indikasi untuk rujukan ke tes untuk hepatitis C

Tes hepatitis C dilakukan karena alasan berikut:

  • pemeriksaan orang yang pernah kontak dengan yang terinfeksi;
  • diagnosis etiologi campuran hepatitis;
  • memantau efektivitas pengobatan;
  • sirosis hati;
  • pemeriksaan medis preventif pekerja perawatan kesehatan, karyawan lembaga prasekolah, dll.

Seorang pasien dapat dirujuk untuk analisis jika ada tanda-tanda kerusakan hati:

  • hati membesar, nyeri pada hipokondrium kanan;
  • kulit kuning dan putih mata, gatal;
  • limpa yang membesar, laba-laba vaskular.

Jenis Tes Hepatitis C

Untuk diagnosis hepatitis C digunakan sebagai seleksi langsung virus dalam darah, dan identifikasi tanda-tanda tidak langsung kehadirannya dalam tubuh - yang disebut penanda. Selain itu, fungsi hati dan limpa diselidiki.

Penanda hepatitis C adalah antibodi total terhadap virus HCV (Ig M + IgG). Antibodi pertama (pada minggu keempat hingga keenam infeksi) dari kelas IgM mulai terbentuk. Setelah 1,5-2 bulan, produksi antibodi kelas IgG dimulai, konsentrasinya mencapai maksimum dari 3 hingga 6 bulan penyakit. Jenis antibodi ini dapat dideteksi dalam serum selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, deteksi total antibodi memungkinkan diagnosis hepatitis C, mulai dari minggu ke-3 setelah infeksi.

Penularan virus hepatitis C terjadi melalui kontak dekat dengan pembawa virus atau konsumsi darah yang terinfeksi.

Antibodi terhadap HCV ditentukan oleh enzim immunoassay (ELISA), tes ultrasensitif yang sering digunakan sebagai tes diagnostik cepat.

Untuk menentukan RNA virus dalam serum, metode polymerase chain reaction (PCR) digunakan. Ini adalah analisis utama untuk menegakkan diagnosis hepatitis C. PCR adalah tes kualitatif, yang hanya menentukan keberadaan virus dalam darah, tetapi bukan kuantitasnya.

Penentuan tingkat antibodi HCVcor IgG NS3-NS5 diperlukan untuk mengecualikan atau mengkonfirmasi diagnosis di hadapan hasil PCR negatif.

Untuk mendiagnosis fungsi hati, tes hati ditentukan - penentuan ALT (alanine aminotransferase), AST (aspartate aminotransferase), bilirubin, alkaline phosphatase, GGT (gamma-glutamyltransferase), tes timol. Indikator mereka dibandingkan dengan tabel norma, nilai penilaian hasil yang komprehensif.

Tahap diagnosis wajib adalah tes darah dengan definisi formula leukosit dan trombosit. Dalam kasus hepatitis C, secara umum, tes darah mengungkapkan jumlah leukosit, limfositosis, penurunan ESR yang normal atau menurun, dan dalam studi biokimia darah, hiperbilirubinemia akibat fraksi langsung, peningkatan aktivitas ALT, dan gangguan metabolisme protein. Pada periode awal hepatitis, aktivitas zat-zat tertentu juga meningkat, yang biasanya terkandung dalam hepatosit dan masuk ke darah dalam jumlah yang sangat kecil - sorbitol dehidrogenase, atau nithinecarbamoyltransferase, fruktosa-1-fosfataldolase.

Analisis urin umum dengan mikroskop sedimen akan mengungkapkan urobilin dalam urin, dan bilirubin pada tahap akhir penyakit.

Melakukan studi perangkat keras rongga perut, termasuk hati - ultrasound, komputer atau pencitraan resonansi magnetik.

Virus hepatitis C tidak ditularkan melalui jabat tangan, ciuman, dan sebagian besar barang rumah tangga, seperti peralatan umum.

Metode penting untuk diagnosis hepatitis C adalah studi morfologis biopsi hati. Ini tidak hanya melengkapi data penelitian biokimia, imunologis dan instrumental, tetapi juga sering menunjukkan sifat dan tahap proses patologis, yang metode lain tidak terdeteksi. Studi morfologis diperlukan untuk menentukan indikasi terapi interferon dan mengevaluasi efektivitasnya. Biopsi hati diindikasikan untuk semua pasien dengan hepatitis C dan pembawa HBsAg.

Persiapan untuk analisis

Untuk menguji hepatitis C, Anda perlu menyumbangkan darah dari vena. Bagaimana mempersiapkan pengumpulan darah? Apakah mungkin untuk makan dan minum sebelum analisis?

Analisis diberikan secara ketat pada waktu perut kosong. Setidaknya harus ada 8 jam antara makan terakhir dan pengambilan darah. Sebelum melewati analisis itu perlu untuk mengecualikan aktivitas fisik, merokok, penggunaan alkohol, makanan berlemak dan goreng, minuman berkarbonasi. Anda bisa minum air bersih. Sebagian besar laboratorium hanya mengambil darah untuk dianalisis pada paruh pertama hari itu, sehingga darah disumbangkan di pagi hari.

Hasil decoding

Analisis untuk penentuan antibodi terhadap virus hepatitis bersifat kualitatif, artinya, menunjukkan ada atau tidaknya antibodi, tetapi tidak menentukan jumlahnya.

Dalam kasus deteksi antibodi anti-HCV dalam serum, analisis berulang kali diresepkan untuk mengecualikan hasil positif palsu. Tanggapan positif terhadap analisis berulang menunjukkan adanya hepatitis C, tetapi tidak membedakan antara bentuk akut dan kronis.

Dengan tidak adanya antibodi terhadap virus, jawabannya adalah "negatif." Namun, tidak adanya antibodi tidak dapat menyingkirkan infeksi. Jawabannya juga akan negatif jika kurang dari empat minggu sejak infeksi.

Untuk diagnosis hepatitis C digunakan sebagai seleksi langsung virus dalam darah, dan identifikasi tanda-tanda tidak langsung kehadirannya dalam tubuh - yang disebut penanda.

Bisakah hasil analisisnya salah? Persiapan yang tidak tepat untuk analisis dapat menyebabkan hasil yang salah. Hasil positif palsu dapat diperoleh dalam kasus-kasus seperti:

  • polusi biomaterial yang dikirimkan;
  • adanya heparin dalam darah;
  • adanya protein, zat kimia dalam sampel.

Apa artinya tes positif untuk hepatitis C?

Dari orang ke orang, hepatitis C ditularkan, sebagai suatu peraturan, melalui rute parenteral. Rute penularan utama adalah melalui darah yang terinfeksi, serta melalui cairan biologis lainnya (air liur, urin, sperma). Darah pembawa infeksi berbahaya sampai mereka menunjukkan gejala penyakit dan mempertahankan kemampuan untuk terinfeksi dalam waktu yang lama.

Ada lebih dari 180 juta orang yang terinfeksi HCV di dunia. Vaksin hepatitis C saat ini tidak ada, tetapi penelitian sedang dilakukan untuk mengembangkannya. Paling sering, virus patogen terdeteksi pada orang muda berusia 20-29 tahun. Epidemi virus hepatitis C berkembang, sekitar 3-4 juta orang terinfeksi setiap tahun. Jumlah kematian akibat komplikasi penyakit ini mencapai lebih dari 390 ribu per tahun.

Di antara beberapa kelompok populasi, tingkat infeksi jauh lebih tinggi. Jadi, yang berisiko adalah:

  • pasien yang sering dirawat di rumah sakit;
  • pasien yang membutuhkan hemodialisis permanen;
  • penerima darah;
  • pasien apotik onkologis;
  • orang yang telah menjalani transplantasi organ;
  • kelompok profesional pekerja medis yang bersentuhan langsung dengan darah pasien;
  • anak-anak yang lahir dari ibu yang terinfeksi (dengan konsentrasi virus yang tinggi pada ibu);
  • Pembawa HIV;
  • pasangan seksual orang dengan hepatitis C;
  • orang yang ditahan;
  • orang yang menyuntikkan narkoba, pasien pecandu narkoba.

Penularan virus terjadi melalui kontak dekat dengan pembawa virus atau konsumsi darah yang terinfeksi. Rute infeksi seksual dan vertikal (dari ibu ke anak) dicatat dalam kasus yang jarang. Dalam 40-50% pasien untuk mendeteksi sumber infeksi yang tepat tidak bisa. Virus hepatitis C tidak ditularkan melalui jabat tangan, ciuman, dan sebagian besar barang rumah tangga, seperti peralatan umum. Tetapi jika ada orang yang terinfeksi dalam keluarga, perawatan harus diambil: aksesoris manikur, pisau cukur, sikat gigi, waslap tidak dapat dibagi, karena mungkin mengandung jejak darah.

Pada saat infeksi, virus memasuki aliran darah dan disimpan di organ dan jaringan di mana ia berkembang biak. Ini adalah sel hati dan sel mononuklear darah. Dalam sel-sel ini, patogen tidak hanya berkembang biak, tetapi tetap untuk waktu yang lama.

HCV kemudian menyebabkan kerusakan pada sel-sel hati (hepatosit). Patogen memasuki parenkim hati, mengubah strukturnya dan mengganggu aktivitas vital. Proses penghancuran hepatosit disertai dengan pertumbuhan jaringan ikat dan penggantian sel-sel hati dengan itu (sirosis). Sistem kekebalan menghasilkan antibodi pada sel-sel hati, meningkatkan kerusakannya. Secara bertahap, hati kehilangan kemampuan untuk melakukan fungsinya, mengembangkan komplikasi yang parah (sirosis, gagal hati, karsinoma hepatoseluler).

Antigen HCV memiliki kemampuan yang rendah untuk menginduksi reaksi kekebalan, oleh karena itu, antibodi awal muncul hanya setelah 4-8 minggu dari awal penyakit, kadang-kadang bahkan kemudian, titer antibodi rendah - ini mempersulit diagnosis awal penyakit.

Gejala yang diperlukan tes hepatitis C

Intensitas gejala penyakit sangat tergantung pada konsentrasi virus dalam darah, keadaan sistem kekebalan tubuh. Masa inkubasi rata-rata 3-7 minggu. Terkadang periode ini ditunda hingga 20-26 minggu. Bentuk akut penyakit ini jarang didiagnosis dan lebih sering terjadi secara kebetulan. Pada 70% kasus infeksi akut, penyakit ini menghilang tanpa manifestasi klinis.

Analisis diberikan secara ketat pada waktu perut kosong. Setidaknya harus ada 8 jam antara makan terakhir dan pengambilan darah. Sebelum melewati analisis itu perlu untuk mengecualikan aktivitas fisik, merokok, penggunaan alkohol, makanan berlemak dan goreng, minuman berkarbonasi.

Gejala yang mengindikasikan hepatitis C akut:

  • malaise umum, kelemahan, penurunan kinerja, apatis;
  • sakit kepala, pusing;
  • nafsu makan berkurang, toleransi berkurang terhadap stres makanan;
  • mual, dispepsia;
  • berat dan ketidaknyamanan di hipokondrium kanan;
  • demam, menggigil;
  • pruritus;
  • urine berwarna gelap (berbusa, mirip bir);
  • kerusakan pada sendi dan otot jantung;
  • hati membesar dan limpa.

Pewarnaan icteric pada kulit mungkin tidak ada atau muncul untuk waktu yang singkat. Pada sekitar 80% kasus, penyakit ini muncul dalam bentuk anicteric. Dengan munculnya penyakit kuning, aktivitas enzim transaminase hati berkurang.

Gejala biasanya kabur, dan pasien tidak mementingkan manifestasi klinis, oleh karena itu, lebih dari 50% kasus, hepatitis akut menjadi kronis. Dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi akut bisa sulit. Bentuk klinis tertentu dari penyakit ini - hepatitis fulminan - disertai dengan reaksi autoimun yang parah.

Pengobatan hepatitis C

Perawatan ini dilakukan oleh spesialis hepatologis atau penyakit menular. Obat antivirus, imunostimulan diresepkan. Durasi kursus, dosis dan rejimen tergantung pada bentuk kursus dan tingkat keparahan penyakit, tetapi rata-rata durasi terapi antivirus adalah 12 bulan.