Perawatan diet peradangan kandung empedu

Salah satu patologi yang paling umum dari organ pencernaan adalah kolesistitis, atau peradangan pada kantong empedu. Penyakit ini bersifat infeksius dan inflamasi, akar penyebab perkembangan sering terletak pada flora patogen kondisional yang telah menginvasi kandung empedu. Cholecystitis dalam gastroenterologi dianggap sebagai penyakit berbahaya karena gambaran klinis yang tidak spesifik dan banyak sisi. Pada kelompok risiko, wanita lebih tua dari 40 tahun, pada pria, peradangan di batu empedu dua kali lebih jarang didiagnosis.

Proses inflamasi pada kantong empedu dapat terjadi dalam bentuk akut dan kronis, tetapi kolesistitis kronis lebih sering terjadi. Di antara kolesistitis, kalkulus sering terjadi, jenis peradangan yang terkait dengan pembentukan batu di kandung kemih dan saluran. Ada bentuk patologi yang tidak rumit oleh konglomerat - kolesistitis tanpa batu.

Faktor risiko

Peradangan kandung empedu sering terjadi karena infeksi pada tubuh dengan mikroorganisme berbahaya dengan latar belakang imunitas yang melemah dan adanya penyakit latar belakang. Peran penting dalam pembentukan predisposisi kolesistitis ditugaskan pada faktor keturunan.

Penyebab utama perkembangan penyakit:

  • pengenalan ke kantong empedu flora bakteri - stafilokokus, streptokokus;
  • infeksi parasit, invasi cacing - giardiasis, opisthorchiasis;
  • infeksi jamur;
  • infeksi virus hepatitis;
  • keracunan;
  • kontak yang terlalu lama dengan alergen.

Untuk memulai proses inflamasi aktif memerlukan pengaruh faktor negatif terkait:

  • stagnasi empedu pada latar belakang obstruksi saluran empedu, diskinesia;
  • proses infeksi akut dalam tubuh;
  • kelalaian saluran pencernaan;
  • hipodinamia;
  • diet yang buruk dengan ketidakpatuhan dengan interval waktu antara waktu makan;
  • makan berlebihan, penyalahgunaan makanan berlemak;
  • minum teratur, merokok;
  • sering terpapar dengan situasi traumatis;
  • disfungsi endokrin.

Simtomatologi

Peradangan di kantong empedu berkembang secara bertahap, secara bertahap, sering berubah menjadi bentuk kronis berulang. Tanda-tanda peradangan pada kantong empedu berbeda tergantung pada jenis patologi.

Kolesistitis akut dimanifestasikan oleh gejala-gejala berikut:

  • sakit tajam dan menarik, melengkung, dengan lokalisasi di sisi kanan di bawah tulang rusuk; penyinaran di lengan kanan, tulang selangka atau skapula mungkin dilakukan; rasa sakit dalam bentuk serangan adalah tipikal untuk kolesistitis cholelithiasis - terjadinya karena penyumbatan saluran empedu dengan batu atau gumpalan volumetrik sekresi empedu;
  • kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan;
  • ikterus obstruktif dengan perubahan warna kulit dan sklera mata;
  • demam tinggi, hingga demam sebagai tanda keracunan;
  • mual dan muntah episodik dengan adanya empedu dalam muntah;
  • kembung;
  • pelanggaran kursi (sembelit persisten).

Gejala radang kandung empedu dalam bentuk kronis kurang jelas, mungkin hilang dan muncul lagi. Kolesistitis kronis memanifestasikan dirinya:

  • nyeri ringan atau sedang di sisi kanan, dan nyeri bertambah setelah konsumsi makanan berlemak atau aktivitas fisik yang berlebihan; sifat nyeri bervariasi dari menusuk hingga meremas dan rentan terhadap iradiasi ke sakrum, area ulu hati;
  • udara sendawa, makanan;
  • mual pagi pada perut "kosong";
  • berat dan ketidaknyamanan di wilayah epigastrium.

Pada beberapa pasien dengan kolesistitis di antara tanda-tanda klasik peradangan, gejala IRR berkembang - peningkatan keringat, serangan takikardia, peningkatan denyut jantung, migrain, insomnia. Selain itu, ada sejumlah tanda kolesistitis, yang terjadi secara eksklusif pada wanita:

  • perubahan suasana hati;
  • pembengkakan pada kaki dan kulitnya memucat;
  • serangan sakit kepala, diperburuk sebelum menstruasi;
  • sindrom ketegangan pramenstruasi.

Diagnostik

Gejala peradangan empedu pertama yang mengkhawatirkan membutuhkan penanganan segera ke ahli gastroenterologi. Diskusi tentang keluhan dan anamnesis dapat mengungkapkan informasi tentang penyakit GI di masa lalu dan sistem bilier, patologi infeksi, gaya hidup dan perilaku makan. Ketika meraba hati dan empedu dengan perubahan inflamasi, dokter menarik perhatian ke dinding perut yang tegang dan rasa sakit di sisi kanan.

Setelah pemeriksaan awal, sejumlah prosedur diagnostik dilakukan:

  • analisis darah klinis dan biokimiawi, yang hasilnya ditandai dengan akselerasi LED, peningkatan jumlah sel darah putih dan neutrofil, peningkatan aktivitas enzim hati dan bilirubin, protein C-reaktif;
  • analisis umum urin, dengan bantuan yang mereka mendeteksi adanya asam empedu sebagai tanda masalah dari saluran empedu;
  • ekografi organ-organ sistem empedu menunjukkan dinding-dinding empedu yang terkondensasi, hipertrofi, berlapis, bentuk organ yang tidak beraturan atau kompresi volume;
  • bunyi duodenum memungkinkan terjadinya kegagalan dalam proses akumulasi dan ekskresi empedu; indikasi munculnya sekresi empedu dalam radang kandung kemih - dengan adanya sedimen, lendir; dalam mikroskop, leukosit, kolesterol, kista Giardia hadir dalam volume besar.

Peristiwa medis

Pengobatan untuk peradangan kandung empedu adalah kompleks dan ditujukan untuk menekan fokus infeksi, menghilangkan kandung empedu, melawan rasa sakit dan dispepsia. Indikasi untuk terapi antibiotik adalah hasil dari penyemaian sekresi empedu dalam flora bakteri. Tetapi antibiotik selalu diresepkan untuk peradangan kandung empedu, dan setelah menerima hasil penyemaian, koreksi tindakan terapeutik dilakukan. Paling efektif untuk kolesistitis Ciprofloxacin, Azithromycin, Ofloxacin, Doxycycline.

Jika penyebab kolesistitis adalah jenis patogen yang tidak sensitif terhadap antibiotik, kombinasi agen antimikroba yang menekan mikroflora berbahaya dan parasit menambah pengobatan:

  • sulfonamid dalam bentuk Biseptol, Bactrim;
  • nitrofuran dalam bentuk furadonin.

Obat lain yang digunakan dalam terapi kompleks melawan radang empedu:

  • antispasmodik (Drotaverine), analgesik (Baralgin) dan M-holinoblokatory (Metatsin) membantu menghentikan kejang dan nyeri;
  • persiapan dengan aksi prokinetik ditunjukkan dengan berkurangnya kontraktilitas kandung empedu dan saluran (Motilak, Domperidone);
  • agen dengan efek litholytic diindikasikan untuk peradangan kandung kemih yang bermakna (Ursosan);
  • obat untuk merangsang dan menormalkan sekresi empedu (Allahol, Odeston) diresepkan di luar periode akut dan hanya dengan kolesistitis tanpa tulang;
  • hepatoprotektor diperlukan tidak hanya untuk meningkatkan aliran sekresi empedu, tetapi juga untuk mengembalikan fungsi hati (Hofitol, Hepabene);
  • sarana untuk meningkatkan proses pencernaan dapat meringankan beban pada saluran pencernaan dan menghilangkan dispepsia (Creon, Pangrol);
  • obat-obatan dengan efek sedatif juga diresepkan untuk wanita sesaat sebelum timbulnya menstruasi dan untuk orang-orang dengan manifestasi negatif dari dystonia (ekstrak motherwort, Novopassit).

Setelah keluar dari kejengkelan, fisioterapi dapat diresepkan untuk pasien. Manfaat fisioterapi adalah untuk mengoptimalkan motilitas organ, meningkatkan nada saluran empedu. Dalam kolesistitis selama remisi, aplikasi UHF, ultrasound, parafin dan lumpur ke daerah empedu bermanfaat. Radon dan pemandian hidrogen sulfida memberikan hasil positif dalam menghilangkan peradangan, mereka harus diambil dalam kursus.

Diet

Untuk menghilangkan radang kandung empedu tanpa diet yang lembut adalah tidak mungkin. Kepatuhan dengan prinsip-prinsip makan sehat membantu menormalkan proses pembentukan empedu dan melepaskan empedu tepat waktu ke dalam duodenum. Mencapai tujuan ini membantu makanan fraksional dengan penggunaan sejumlah kecil makanan. Jika seorang pasien makan hingga 6 kali sehari, kantong empedu melepaskan empedu ke dalam usus pada waktunya, risiko stagnasi diminimalkan. Ketika seseorang makan dalam pelarian, mengering, dan interval antara waktu makan lebih dari 5-6 jam, empedu menumpuk, dan kandung kemih menjadi meradang.

Dengan penyakit seperti kolesistitis, diet dipilih secara individual oleh ahli gastroenterologi, dengan mempertimbangkan bentuk radang kandung kemih. Dalam semua kasus tidak termasuk produk dengan efek iritasi pada saluran pencernaan:

  • makanan pedas dan asam;
  • makanan terlalu panas atau dingin;
  • hidangan yang mengandung cuka, rempah-rempah;
  • produk berlemak, digoreng, dan diasap.

Makanan pasien dengan kolesistitis terdiri dari makanan yang direbus, dipanggang, direbus. Biji-bijian, sayuran tanpa serat kasar, daging tanpa lemak, omelet dan puding uap, produk susu rendah lemak diperbolehkan. Kue segar dilarang, tetapi Anda bisa menggunakan biskuit roti putih, roti sereal. Dari lemak, preferensi sayur diberikan, tetapi tidak lebih dari 100 g per hari.

Penerimaan volume besar cairan untuk radang empedu diperlukan. Pada penggunaan 2 liter cairan per hari, empedu encer dan memperoleh sifat reologi yang optimal, yang mempercepat proses evakuasi sekresi melalui saluran tanpa risiko penyumbatan. Minuman yang disarankan adalah air mineral tanpa gas, rebusan beri liar, jus manis yang dilarutkan 1: 1 dengan air.

Phytotherapy

Obati peradangan dengan bantuan metode tradisional. Obat herbal memungkinkan Anda untuk mempercepat pemulihan tubuh, meredakan rasa sakit dan ketidaknyamanan di area masalah. Tetapi lebih baik menggabungkan obat herbal dengan pengobatan obat utama - tablet dan herbal di kompleks memberikan efek maksimal. Sebelum memulai infus herbal, konsultasi medis diperlukan - pengobatan yang salah dipahami dengan obat tradisional dapat memberikan hasil negatif.

Resep tradisional yang efektif untuk kolesistitis:

  • Dengan bantuan infus stigma jagung meringankan kram menyakitkan dan meningkatkan sekresi empedu. Untuk menyiapkan 10 g stigma kering tambahkan 250 ml air mendidih dan biarkan selama satu jam. Ambil sebelum makan 50 ml.
  • Infus Peppermint bermanfaat bagi wanita dengan kolesistitis karena efeknya yang menenangkan dan anti-inflamasi. Untuk menyiapkan 20 g daun mint tuangkan segelas air mendidih dan panaskan dalam bak air selama 25 menit. Dinginkan dan minum sebelum makan tiga kali sehari.
  • Infus peterseli meningkatkan pencernaan dan memiliki sedikit efek koleretik. Peterseli cincang halus dalam volume 10 g dituangkan dengan segelas air mendidih, dibiarkan diseduh dan diminum dalam bentuk panas, masing-masing 50 ml sebelum makan.

Prognosis dan pencegahan

Prognosis untuk pemulihan dalam bentuk kolesistitis yang tidak rumit adalah baik. Bentuk yang terhitung lebih sulit disembuhkan. Jika terdapat kolesistitis kronis, remisi jangka panjang (seumur hidup) dapat dicapai dengan mengikuti petunjuk medis - minum obat yang diresepkan, makan dengan benar, dan lakukan ultrasound pada saluran empedu setiap tahun. Hasil yang merugikan adalah mungkin dalam kasus bentuk purulen kolesistitis parah dan beberapa batu besar. Dalam hal ini, satu-satunya jalan keluar adalah eksisi lengkap kantong empedu.

Untuk mencegah berkembangnya kolesistitis, perlu untuk menghilangkan penyebab negatif yang menyebabkan kerusakan kandung empedu - singkirkan kebiasaan buruk dan kelebihan berat badan, ubah pola makan, obati penyakit bakteri dan virus secara tepat waktu. Orang dengan hereditas yang terbebani, penting untuk secara teratur melakukan diagnosa ultrasound untuk memantau organ-organ saluran pencernaan.

Diet, makanan, menu untuk radang kantong empedu

Cholecystitis - penyakit yang ditandai oleh peradangan di kantong empedu, menjadi masalah yang semakin umum terjadi pada umat manusia. Dan semakin, penyakit ini didiagnosis pada orang muda, terutama mereka yang mengabaikan diet.

Sebuah organ tanpa perawatan yang layak dari pemiliknya, seakan mengingatkan dirinya tentang keberadaannya dan kebutuhan untuk makan dengan benar. Ini terjadi ketika gejala kolesistitis yang nyata mengarah pada pengobatan dan diet. Apa pentingnya diet dalam peradangan kandung empedu, akan dibahas di bawah ini.

Prinsip nutrisi dalam radang kandung empedu

Soda manis, minuman beralkohol, kerupuk renyah, kacang-kacangan dan keripik, kaya dengan rempah-rempah, produk makanan cepat saji, dituangkan dengan saus tomat dan mayones, menciptakan beban yang tak tertahankan pada hati dan kantung empedu (nama anatomiinya adalah kolesistis).

Dalam hubungannya dengan penyebab lain seperti pukulan pada kerja sistem empedu sering berakhir dengan kolesistitis.

  1. Penolakan terhadap semua produk yang menciptakan beban berlebih pada hati dan seluruh sistem empedu.
  2. Diet berikut peradangan pada kantong empedu, berdasarkan diet yang lengkap dan seimbang.

Persyaratan ini dipenuhi oleh tabel diet No. 5 - untuk bentuk kronis kolesistitis dan tabel diet No. 5 A - untuk peradangan akut.

Diet untuk radang kantong empedu

Dari semua prosedur medis yang digunakan dalam pengobatan kolesistitis, diet adalah ukuran yang paling efektif. Untuk memahami kebutuhan dan pentingnya diet untuk peradangan kandung empedu, ada baiknya untuk mengetahui apa akibatnya jika tidak diikuti. Kegagalan untuk mematuhi tabel perawatan dapat memicu:

  • kolik hati;
  • penyakit kuning, disertai dengan pruritus;
  • sakit gembur-gembur atau empiema (proses purulen) pada kolesistis;
  • penyakit pankreas (pankreatitis);
  • cholelithiasis, sering membutuhkan intervensi bedah;
  • perkembangan abses vesikalis;
  • dalam kasus terburuk, gangren atau perforasi kolesistis dengan perkembangan lebih lanjut dari peritonitis difus.

Itu sebabnya diet tidak boleh diabaikan oleh pasien.

Apa yang bisa Anda makan dengan radang kantong empedu?

Menjawab pertanyaan apa yang bisa dimakan dengan kolesistitis, pertama-tama kita mendefinisikan produk yang tidak boleh dikonsumsi:

  • semua makanan pedas, asap, asin, kalengan, berlemak yang merangsang produksi empedu;
  • larangan kategoris pada alkohol, minuman berkafein, kakao, minuman berkarbonasi;
  • roti yang baru dipanggang, roti, biskuit berlemak dan kue kering lainnya yang mengandung lemak (margarin) yang berbahaya harus dibuang;
  • produk susu harus rendah lemak, tidak terlalu asam, tidak tajam (ini berlaku untuk keju), telur - tidak dingin, tidak digoreng.
  • sayuran dan buah-buahan dengan kandungan asam tinggi, serta jamur dan kacang-kacangan harus dikeluarkan; terong dan tomat yang tidak diinginkan;
  • Saat memasak, jangan gunakan rempah-rempah pedas, asin atau berlemak, rempah-rempah dan saus - adjika, mayones, mustard, saus tomat, kecap, bawang putih, lobak, lada.

Seperti yang Anda lihat, sebagian besar produk yang dilarang dalam diet nomor 5, tidak diinginkan untuk disalahgunakan dan orang yang cukup sehat.

Dan apa yang bisa Anda makan dengan kolesistitis?

  1. Makanan yang mudah dicerna, sup vegan, bubur sereal, lauk pasta, casserole sayur dan semur akan bermanfaat.
  2. Dalam bentuk kronis, penggunaan kaldu daging tidak jenuh, daging rebus, ikan tanpa lemak dan sup dalam kaldu ikan diperbolehkan. Bentuk akut penyakit ini bahkan tidak memungkinkan produk-produk ini dimasukkan dalam menu.
  3. Roti direkomendasikan untuk digunakan bukan yang baru dipanggang, tetapi kemarin, bisa dikeringkan di dalam oven, kue apa pun tidak boleh berlemak, kaya (yaitu, mengandung banyak lemak, telur dan gula) atau puff (ada terlalu banyak margarin dalam puff).
  4. Sebagai makanan penutup, buah-buahan segar dan kering serta permen yang dibolehkan - marmelade, jeli, souffle, permen (bukan cokelat), selai, selai, selai dan madu (jika Anda tidak alergi terhadapnya).
  5. Di antara minuman ada preferensi untuk kompot buah dan berry dan ciuman, jus non-asam, ramuan herbal, teh hijau, dan air mineral non-karbonasi. Jumlah cairan yang dikonsumsi per hari harus 2100–2500 ml.
  6. Dari rempah-rempah Anda dapat menggunakan peterseli dan adas sebagai tambahan untuk sup dan hidangan sayuran, vanilin dapat ditambahkan ke kue-kue.

Menu sampel untuk radang kantong empedu

Mengingat kebutuhan untuk makan fraksional (hampir setiap tabel perawatan menyiratkan pembagian diet harian menjadi 4-6 dosis), Anda perlu membuat menu yang terdiri dari porsi kecil.

Saya sarapan (sekitar jam 8:00)

  1. 150 g keju cottage, 1 sendok teh madu, beri raspberry - segenggam, krim asam rendah lemak - 1 sendok pencuci mulut, campur semuanya dan taruh di piring.
  2. Teh dengan kue kering.

Sarapan pagi (sekitar jam 11:00)

  1. Bubur soba yang hancur dengan sepotong mentega, roti gandum hitam.
  2. Apple Panggang
  3. Teh

Makan siang (14:00)

  1. Sup kentang-bihun.
  2. Sepotong ayam rebus dengan lauk nasi yang rapuh.
  3. Kompot buah dan berry dengan crouton roti putih.

Teh sore

  1. Beras dan Puding Apel.
  2. Teh atau kolak dari buah kering.
  1. Kentang tumbuk dengan sepotong ikan rebus.
  2. Salad sayuran segar.
  3. Teh dengan kue tanpa lemak.

Sebelum tidur

Video yang bermanfaat

Apa yang bisa Anda makan untuk orang yang telah diresepkan diet "Tabel No. 5", dan apa yang harus Anda tolak sebentar, lihat video berikut:

Gejala dan pengobatan peradangan kandung empedu

Cholecystitis ditandai oleh perkembangan bertahap, secara bertahap berubah menjadi kursus kambuh kronis. Onset penyakit yang sangat jarang adalah bentuk klinis akut. Ciri khas unit nosokologis ini adalah bahwa ia terutama terjadi pada wanita. Kolesistitis kronis ditandai oleh adanya penyakit gastrointestinal lainnya, paling umum gastritis, pankreatitis, dan hepatitis. Penyebab:

  • infeksi bakteri, sering stafilokokus, streptokokus, lebih jarang - anaerob;
  • invasi cacing kandung kemih dan saluran oleh opisthorchia, Giardia;
  • lesi jamur pada saluran empedu;
  • virus hepatitis;
  • faktor toksik;
  • komponen alergi.

Faktor-faktor yang secara langsung dan tidak langsung menyebabkan peradangan kandung empedu:

  • batu empedu karena pembentukan batu, adanya penyempitan, kekusutan dan diskinesia duktus;
  • fokus infeksi akut dalam tubuh;
  • kelalaian saluran pencernaan;
  • hipokinesia;
  • asupan makanan yang tidak teratur;
  • makan berlebihan, prevalensi dalam diet pasien makanan pedas dan berlemak, makanan goreng;
  • alkohol;
  • stres, gangguan endokrin dan gangguan neurovegetatif;

Gejala penyakitnya

Gejala utama kolesistitis adalah rasa sakit di hipokondrium di sebelah kanan, dan kadang-kadang - di bawah tulang dada. Ini dapat diberikan ke tulang belikat dan tulang selangka di bahu kanan, dan bahu, kadang-kadang di hipokondrium kiri dan di daerah jantung. Lebih sering, rasa sakitnya lama, sakit, tetapi serangan kolesistitis dapat disertai dengan kejang akut yang tidak tertahankan.

Pasien menderita mual, mulas dan bersendawa, tidak jarang dengan kolesistitis - mulut pahit dan kering, ada kembung di perut dan tinja kesal. Serangan kuat dengan kolestasis, biasanya, disertai dengan muntah, sering dengan campuran empedu. Gejala-gejala ini sering terjadi pada latar belakang suhu tubuh yang agak tinggi, malaise dan kelemahan, kadang-kadang ditandai kekuningan sklera dan kulit.

Studi laboratorium dan instrumental

Selama eksaserbasi kolesistitis, tes darah klinis dan biokimiawi mengungkapkan:

  • leukositosis;
  • neutrofilia;
  • eosinofilia;
  • peningkatan ESR;
  • kehadiran CRP;
  • peningkatan kadar globulin alfa dan gamma;
  • peningkatan aktivitas enzim hati;
  • peningkatan bilirubin.

Sensasi fraksi duodenum pada pasien dengan kolesistitis kronis mengungkapkan pelanggaran efektivitas ekskresi empedu, tanda-tanda visual peradangan: serpihan, lendir dan sedimen. Mikroskopi dari empedu yang dihasilkan mengungkapkan adanya leukosit di dalamnya, kristal bilirubinat, kolesterol, agregasi lamblia. Pada saat yang sama, adanya pengotor patologis di bagian B menunjukkan lesi di kandung kemih itu sendiri, dan di bagian C, lesi di saluran.

Gambar USG dengan kolesistitis menunjukkan pemadatan, penebalan atau pelapisan dinding kandung kemih, deformasi atau pengurangan volume. Untuk spesifikasi diagnosis, jika perlu, gunakan kontras Rg-cholegraphy atau cholecystography.

Perawatan

Terapi obat untuk kolesistitis ditujukan untuk memerangi infeksi, batu empedu, sindrom kejang, dan nyeri.

  • Antibiotik yang siap memasuki empedu ditentukan: Levomycetin, Ciprofloxacin, Erythromycin, Doxycycline, dan Ampiox.
  • Terapi antibiotik disesuaikan tepat waktu sesuai dengan hasil kultur empedu untuk mikroflora patogen dan sensitivitas terhadap ABT.
  • Deteksi mikroflora tidak sensitif ABT membutuhkan pengobatan dengan Biseptolum dan Bactrim atau Furazolidone dan Furadonin, yang menekan seluruh spektrum flora patogen, termasuk Giardia.
  • Kejang ditangkap oleh aksi langsung antispasmodik (Drotaverin, Papaverin) dan M-cholinoblockers (Metatin dan Platyfillin). Pengangkatan kalium dan natrium tubulus blocker, seperti Ditsetel atau Duspatalin, membantu menghindari efek samping sistemik - hipotensi dan kelemahan. Pengangkatan Odestona juga memungkinkan Anda untuk hanya memengaruhi otot-otot saluran empedu.

Putuskan apa yang akan diobati, kontrol proses perawatan, tentukan apa yang harus dilakukan ketika kolestasis menyerang, jika dokter setelah pemeriksaan dan pemeriksaan terperinci pasien, pengobatan sendiri tidak aman.

Diet untuk radang kantong empedu

Tugas diet dalam eksaserbasi kolesistitis kronis adalah normalisasi proses produksi empedu oleh hati dan evakuasi dari kandung empedu ke usus. Ini dicapai dengan memesan makanan kecil.

Dengan 5-6 makanan sehari-hari, kantong empedu sering dan secara efektif dikosongkan, empedu di dalamnya tidak mandek, mengalir tepat waktu ke usus. Makan episodik yang berlebihan dan sesekali dapat memicu stagnasi empedu, sehingga menyebabkan kejang yang menyakitkan atau dispepsia.

Apa yang bisa Anda makan, pasien harus didiskusikan dengan dokter Anda setelah pemeriksaan rinci. Sebagai aturan, pasien harus menghindari apa pun yang memicu kejang, sehingga mempersulit aliran empedu:

  • makanan pedas dan asam;
  • makanan kasar;
  • makanan panas dan dingin;
  • bumbu dan daging asap;
  • rempah-rempah.

Penting untuk memastikan asupan harian volume cairan yang cukup, yaitu, setidaknya 2 liter. Ini akan memungkinkan pasien mempertahankan tingkat sifat reologi empedu yang diinginkan, memfasilitasi evakuasi di sepanjang saluran empedu, mencegah stagnasi di hati dan dengan demikian mencegah rasa sakit dan serangan dispepsia. Untuk minum kolesistitis dianjurkan:

  • berry encer dan jus buah;
  • air mineral non-karbonasi;
  • infus rosehip;
  • teh dengan susu.

Pasien dengan kolesistitis dikontraindikasikan dalam penggunaan produk dan hidangan dengan tindakan koleretik yang dapat menyebabkan limpahan dan kelebihan kandung empedu. Karena itu, mereka menghilangkan selamanya dari diet mereka:

  • makanan yang digoreng dan berlemak;
  • makanan pedas;
  • sup dengan kaldu kaya.

Mereka diganti dengan kolesistitis:

  • kukus, rebus dan rebus dari produk rendah lemak;
  • sup sayur;
  • casserole, puding dan bubur.

Kolesistitis kopi, cokelat panas, coklat, minuman dingin tidak dapat diterima, tetapi susu rendah lemak dan produk susu apa pun dapat diterima. Setelah Anda berhasil menghilangkan serangan kolik yang menyakitkan dari diet untuk waktu yang lama, semua jenis kue kering atau kue tidak termasuk. Sebaliknya, mereka dimasukkan ke dalam diet pasien:

  • roti kering;
  • kue tanpa lemak;
  • roti diet.

Sedangkan untuk telur, penggunaannya dalam bentuk omelet steam protein diet cukup dapat diterima. Sesekali Anda bisa memanjakan diri dengan telur rebus. Telur orak dan telur rebus harus mengatakan "tidak" selamanya.

Dengan segala keterbatasan diet, diet pasien dengan kolesistitis harus mengandung norma harian rata-rata:

  • karbohidrat - 300 g;
  • protein - hingga 120 g, 1/2 di antaranya adalah hewan;
  • lemak - tidak lebih dari 100 g, kebanyakan dari mereka harus berasal dari sayuran;
  • 2 500 kkal.

Makanan harus disiapkan dengan segar, menyenangkan pasien dengan rasa dan penampilan, makanan - tepat waktu dan penuh.

Pengobatan obat tradisional

Metode-metode ini, terbukti dan andal, telah membantu pasien selama berabad-abad berhasil mengatasi berbagai gejala kolesistitis dan meredakan peradangan. Namun, Anda harus berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakannya. Untuk menghilangkan rasa berat di hipokondrium, kekeringan dan kepahitan di mulut membantu rebusan dan infus banyak herbal dan buah-buahan, misalnya:

  • menuangkan segelas air mendidih dan meresap selama satu jam satu sendok makan sutra jagung kering disaring dan mengambil seperempat gelas sebelum makan;
  • dituangkan dengan satu liter air mendidih dan segelas akar lobak yang baru ditumbuk yang diinfuskan selama 24 jam, saring dan minum 1/4 gelas sebelum makan sampai gejala menyakitkan hilang;
  • Satu sendok makan peterseli cincang halus, dimasukkan ke dalam segelas air mendidih, diambil hangat hingga 1/4 gelas sebelum makan;
  • Pinggul mawar, diseduh sesuai petunjuk, dapat berhasil menggantikan teh untuk pasien dengan kolesistitis.

Obat alami untuk kolesistitis terbukti selama berabad-abad juga empedu minyak sayur - zaitun, bunga matahari, buckthorn laut, serta daun peppermint dan batang immortelle.

Pengobatan kolesistitis memerlukan pendekatan yang bertanggung jawab dan sikap serius. Bagaimanapun, itu harus dipantau oleh dokter yang hadir, pengobatan sendiri penuh dengan konsekuensi yang tidak terduga dan komplikasi yang tak terduga. Konsultasi dengan dokter akan memungkinkan Anda untuk memutuskan bagaimana merawat pasien tertentu, akan memungkinkan Anda untuk mengembangkan rencana perawatan individu jangka panjang yang memadai untuk usia, fitur konstitusional pasien, serta sifat, keparahan dan fase aktivitas penyakit.

Cholecystitis - gejala dan pengobatan, jenis, penyebab, tabel diet 5

Apa itu kolesistitis?

Cholecystitis (dari bahasa Yunani cholē - bile + kýstis - bladder) adalah penyakit yang agak serius, dengan konsekuensi berbahaya jika diabaikan. Penyakit ini ditandai dengan peradangan kandung empedu, kadang-kadang dengan adanya batu di dalam tubuh.

Kelebihan kolesterol, garam, bilirubin - semua ini tersimpan di dinding gelembung dalam bentuk plak, serpihan, yang berangsur-angsur tumbuh, berubah menjadi formasi padat yang mengganggu kerja tubuh.

Formasi mengkristal, batu dapat berada di kandung empedu untuk waktu yang lama tanpa menyebabkan gejala pada seseorang, tetapi begitu sesuatu memicu gerakan mereka, patologi menjadi akut, ada serangan rasa sakit yang parah, di mana ambulans dan operasi diperlukan.

Pada lebih dari separuh kasus kolesistitis, adanya kolelitiasis diamati (kolesistitis kalkulus). Namun, ada juga patologi kandung empedu tanpa tulang (tidak terhitung).

Penyebab kolesistitis

  • Kehadiran bate apa pun di kantong empedu tentu akan menyebabkan peradangan pada dinding organ, oleh karena itu cholelithiasis adalah penyebab paling umum dari kolesistitis. Peradangan terjadi karena penyumbatan aliran empedu dengan batu.

Penyebab kolesistitis selalu sama - pelanggaran aliran empedu, tetapi proses ini dapat memiliki banyak alasan:

  • makan berlebihan dangkal. Pola makan yang tidak benar dalam bentuk makanan yang digoreng, alkohol, makanan penutup berlemak, penggunaan minuman berkarbonasi pasti akan menyebabkan iritasi pada kantong empedu;
  • hypodynamia, gaya hidup yang tidak banyak bergerak. Stagnasi empedu pada saluran dapat terjadi karena kurangnya gerakan, oleh karena itu, dengan eksaserbasi kolesistitis, dianjurkan untuk banyak bergerak, tetapi tanpa gerakan tiba-tiba, agar tidak memicu serangan kolik bilier;
  • penyakit kronis lainnya: diabetes, patologi sistem endokrin, gastritis, pankreatitis, diskinesia saluran empedu, obesitas, dll;
  • keturunan;
  • penetrasi mikroflora patogen ke dalam kantong empedu: hepatitis, infeksi bakteri, parasit, mikroorganisme jamur;
  • kehamilan Dengan terjadinya kehamilan, perubahan hormon pada wanita, sebagai hasilnya elastisitas dan tonus otot polos berkurang. Kehilangan tonus otot menyebabkan stasis empedu dan aliran keluar yang sulit;
  • proses inflamasi pada organ lain, seperti angina atau pneumonia;
  • alergi terhadap apa pun;
  • cedera kandung empedu;
  • goyangan tubuh yang kuat: melompat, menabrak gundukan, wahana.

Kolesistitis akut - gejala, di mana dan bagaimana sakit

Kantung empedu terletak di hypochondrium di sebelah kanan, karenanya keluhan yang paling umum adalah rasa sakit di sisi kanan, tepat di bawah tulang rusuk. Pada kolesistitis akut, rasa sakit menjadi tak tertahankan, akut dan terbakar, sering menjalar ke tulang belikat atau bahu. Selain sindrom nyeri, serangan kolesistitis akut dimanifestasikan oleh gejala berikut:

  • rasa logam di mulut;
  • peningkatan suhu tubuh (sekitar 38-39 ° C);
  • jantung berdebar;
  • mual dan muntah.

Tanda-tanda spesifik kolesistitis akut

Peradangan kandung empedu ditandai oleh:

Gejala kolesistitis kronis - tanda

Kolesistitis kronis memiliki sifat yang sangat berbeda, memiliki efek yang lebih merusak pada kantong empedu itu sendiri, dan perubahan atrofi pada dinding organ diamati.

Tahap kronis kolesistitis memanifestasikan dirinya dengan gejala lain:

  • menarik terus-menerus atau memotong rasa sakit di sisi kanan di bawah tulang rusuk, dapat memberikan di bawah tulang belikat, ke lengan;
  • mulut kering setelah bangun tidur, kehadiran rasa pahit, kehadiran sendawa;
  • diare;
  • terjadinya mual berulang;
  • kembung.

Terhadap latar belakang ini, nafsu makan hilang.

Namun, tahap kronis dapat diperumit dengan asupan junk food atau goncangan fisik. Tingkat keparahan rasa sakit tergantung pada keberadaan dan kondisi batu di kantong empedu, mereka adalah indikator rasa sakit. Gejala eksaserbasi:

  • berulang-ulang, sering sembelit;
  • sakit kepala, seperti migrain;
  • gatal pada kulit;
  • sindrom nyeri, yang bisa ditanggung atau sangat kuat;
  • perasaan berat di hypochondrium kanan;
  • rasa tidak enak di mulut;
  • perut kembung;
  • insomnia;
  • iritasi, menangis.

Temperatur mungkin naik, gejala keracunan meningkat, kekuningan kulit muncul.

Karena intensitas rasa sakit selama eksaserbasi kolesistitis kalkulus kronis, mereka juga disebut kolik hati, dengan analogi dengan kolik ginjal atau kolik pada bayi.

Jika Anda tidak mencari bantuan, ada kemungkinan perforasi kandung empedu yang berlebihan dengan perkembangan peritonitis lebih lanjut.

PENTING! Tidak mungkin untuk menghilangkan rasa sakit dalam kasus kolik hati, peradangan akan meningkat bahkan lebih, peritonitis dapat berkembang lebih cepat.

Diagnosis radang kandung empedu

Dengan gejala di atas, USG, tes darah biokimia, intubasi duodenum dengan mengambil sampel empedu ditentukan. Yang paling informatif adalah pemeriksaan laparoskopi.

Pengobatan kolesistitis

Bagaimana cara mengobati kolesistitis? Di mana untuk memulai?
Pengobatan penyakit ini dibagi menjadi beberapa area yang dapat digunakan baik secara terpisah maupun bersamaan dengan yang lain, tergantung pada bentuk peradangan:

  • terapi obat tradisional;
  • obat tradisional;
  • fisioterapi dan tubage;
  • intervensi bedah.

Setiap arah memiliki hak untuk ada dan dipilih secara terpisah untuk setiap pasien. Dengan demikian, peradangan yang terjadi tanpa pembentukan batu, diobati dengan diet, obat antibakteri dan antiparasit.

Prinsip dasar diet untuk kolesistitis: pertama kali lebih baik berpuasa dan minum air hangat. Selanjutnya, Anda perlu makan dalam porsi kecil, tetapi sering. Untuk mengecualikan goreng, lemak, pedas, tepung dan diasap. Makanan lebih baik dimasak untuk pasangan.

Dalam kasus ini, keluar dari tahap akut, pengobatan dapat ditentukan dengan metode tubage, yaitu mencuci kantong empedu dari stagnasi empedu.

Selama eksaserbasi tahap kronis kolesistitis, terapi obat diresepkan dengan observasi di rumah sakit. Biasanya, obat-obatan berikut ini diresepkan oleh dokter:

  • antibiotik;
  • koleretik;
  • antiemetik secara intramuskular;
  • Antispasmodik berbasis Drotaverine;
  • obat penenang: motherwort atau valerian;
  • NSAID, misalnya, "Baralgin."

Di luar eksaserbasi, dengan perjalanan penyakit yang tenang, terapi berikut disarankan:

  • diet;
  • obat-obatan koleretik, misalnya, "Allohol", "Olimetin", "Holosas";
  • elektroforesis dan balneoterapi.

Intervensi bedah diindikasikan untuk pasien dengan batu empedu yang bergerak banyak. Dalam kasus bentuk kronis penyakit yang terabaikan, setelah terapi konservatif tidak efektif.

Sampai saat ini, ada dua bentuk operasi: kolesistektomi terbuka dan laparoskopi.

Metode kedua lebih populer saat ini, karena tidak meninggalkan bekas luka, lebih aman, dan perlu beberapa hari bagi pasien untuk pulih dari operasi. Laparoskopi benar-benar aman bagi pasien dan dilakukan melalui beberapa tusukan kecil di daerah perut, metode ini memungkinkan untuk mengurangi jumlah kehilangan darah seminimal mungkin.

Sayangnya, metode laparoskopi mungkin tidak diterapkan dalam semua kasus. Dengan anomali, adhesi, batu besar, eksaserbasi stadium lanjut kronis, operasi normal dan terbuka dilakukan.

Rehabilitasi pasien, setelah melakukan operasi terbuka lebih lama daripada setelah laparoskopi dari satu bulan menjadi dua. Setelah pengangkatan organ yang meradang (kolesistektomi) ada risiko berkembangnya sindrom postcholecystectomy (untuk informasi lebih lanjut tentang hal itu dengan referensi), Anda perlu mengikuti diet ketat untuk waktu yang lama, diinginkan untuk mengikuti semua rekomendasi terkecil dari dokter, itu akan mengurangi risiko komplikasi.

Diet untuk kolesistitis kronis

Nutrisi medis, dihitung dengan gram, adalah kunci untuk pemulihan cepat orang yang sakit. Nutrisi makanan untuk kolesistitis dan setelah pengangkatan kandung empedu ditetapkan sebagai salah satu poin terapi yang paling penting. Nutrisi seperti itu diperlukan untuk menormalkan dan mempertahankan kerja organ pencernaan yang baik.

Dengan kolesistitis mudah, pasien diberi resep diet yang disebut "table number 5", dengan bentuk akut "table number 5a." Ini adalah nama medis dari menu diet yang ditentukan, dipilih secara khusus untuk pengobatan penyakit ini.

Makanan yang direkomendasikan untuk kolesistitis - daftar produk:

  • bubur di atas air, sayuran rebus atau dikukus, unggas atau ikan rebus, puding, vinaigrette;
  • sup susu dan sayur;
  • dari minuman: teh yang diseduh, kissel, kolak buah kering, susu asam.
  • sebagai makanan penutup diizinkan untuk digunakan: kismis, semangka, blewah, buah-buahan kering.

Pada hari-hari pertama eksaserbasi kolesistitis kronis, pasien tidak diperbolehkan makan makanan, tetapi hanya minuman hangat. Ketika gejala yang menyakitkan berkurang, diizinkan untuk memasukkan makanan parut ke dalam makanan. Makanan harus diambil pada waktu tertentu, dalam porsi kecil dan sering.

Diet nomor 5 dengan kolesistitis - nutrisi dengan radang kandung empedu

Tabel 5 diet - apa yang bisa dan tidak bisa - tabel (ketika Anda mengklik meningkat).

Pengobatan obat tradisional kolesistitis

Dari tanaman herbal, immortelle telah membuktikan sendiri yang terbaik, itu termasuk dalam sebagian besar biaya choleretic.

  • Tansy, stigma jagung, immortelle dicampur dalam proporsi yang sama, setiap pagi satu sendok teh koleksi diseduh dengan segelas air mendidih. Bersikeras, minumlah dalam porsi kecil sepanjang hari.
  • 1 bagian jus lemon dicampur dengan 0,3 bagian jus bit, 0,3 bagian jus wortel, 0,3 bagian jus mentimun, diminum secara merata sepanjang hari. Diyakini bahwa komposisi ini menghilangkan pasir dan batu-batu kecil.
  • Satu liter air dan satu sendok makan garam diambil per liter air. dicampur dan diminum di pagi hari dengan perut kosong - untuk meningkatkan aliran empedu.
  • Jika parasit ditemukan dalam empedu, disarankan untuk menyimpan rebusan immortelle (satu sendok makan dalam segelas air mendidih) untuk disimpan dalam bak air selama setengah jam, untuk minum dalam 2 dosis setengah jam sebelum makan.
  • Koleksi antiparasit besar termasuk calendula, ekor kuda, tansy, tutsan, mint, yarrow, sutra jagung, ibu dan ibu tiri, pisang raja, jelatang, mawar anjing, eucalyptus, kuncup birch. Semua herbal mengambil 1 sdt., Tuangkan satu liter air mendidih, rebus selama 1 menit dan bersikeras, gunakan untuk hari itu dalam tiga dosis.

Lebih lanjut tentang agen koleretik yang berkontribusi pada aliran empedu dapat ditemukan di situs web alter-zdrav.ru dalam artikel Dana toleransi untuk stasis empedu - obat tradisional, produk, pijat.

Pencegahan radang kandung empedu

Memiliki kecenderungan untuk penyakit pada saluran pencernaan, perlu untuk mematuhi prinsip-prinsip nutrisi yang benar: hilangkan makanan berbahaya, cobalah untuk makan kurang manis dan berlemak, goreng. Karbohidrat sederhana umumnya lebih baik dihilangkan dari menu sehari-hari.

Ketika lonceng pertama muncul: nyeri mendadak di hipokondrium kanan, mual di tengah malam atau setelah makan, rasa pahit atau mulut logam setelah bangun, lebih baik segera diperiksa dan cuci kantung empedu untuk membilas semua saluran dan melanjutkan organ dengan kekuatan baru.

Cholecystitis adalah penyakit berbahaya, dengan gejala yang cerah dan menyakitkan, ini adalah kasus yang lebih mudah dicegah daripada disembuhkan.